Keutamaan dan Pentingnya Mengenal Rasulullah SAW

Rasulullah SAW adalah satu – satunya orang yang selalu mengingat kita setiap saat selain Allah SWT. Rasulullah SAW akan berada di sisi kita sekalipun kita ditinggalkan oleh orang tua kita, teman teman kita, sahabat sepermainan kita, guru – guru kita, senior – senior kita, suami atau istri kita dan siapapun yang pernah hadir mengisi hari – hari kita.

Rasulullah SAW bahkan menyebutkan kita, umat muslim sejak zaman Rasulullah SAW diangkat menjadi nabi hingga akhir hayatnya. Baca juga tentang Cara Rasulullah Menyayangi Istri Cara Rasulullah Marah Kepada Istri,  Tips Sehat Ala Rasulullah, dan Amalan Rasulullah Sebelum Tidur

Dengan penjelasan diatas, apakah tidak menjadi suatu alasan penting bagi kita mengenal dan selalu mengingat Rasulullah SAW? Mengapa dan seberapa pentingnya mengenal Rasulullah SAW? Simak selengkapnya dibawah sini.

Ma’rifatul Rasul

Ma’rifatul Rasul adalah pengertian bahasa Arab dari mengenal Rasul.  Rasul sendiri adalah seorang laki-laki yang diberi wahyu oleh Allah SWT dan memiliki kewajiban untuk melaksanakan dan menyebarkan wahyu tersebut kepada umat manusia. Hal ini tertulis dalam firman Allah SWT Quran surah Al-Anbiya ayat 7 yang berbunyi:

وَمَا أَرْسَلْنَا قَبْلَكَ إِلَّا رِجَالًا نُوحِي إِلَيْهِمْ ۖ فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Kami tiada mengutus rasul rasul sebelum kamu (Muhammad), melainkan beberapa orang-laki-laki yang Kami beri wahyu kepada mereka, maka tanyakanlah olehmu kepada orang-orang yang berilmu, jika kamu tiada mengetahui.

Sifat – sifat Rasul

Berikut ini adalah sifat – sifat Rasul yang tertuang dalam Al Quran, antara lain:

1. Manusia

Tertulis dalam Quran surah Al-Isra ayat 93-94 dan Al Kahfi ayat 10, yang berbunyi:

أَوْ يَكُونَ لَكَ بَيْتٌ مِنْ زُخْرُفٍ أَوْ تَرْقَىٰ فِي السَّمَاءِ وَلَنْ نُؤْمِنَ لِرُقِيِّكَ حَتَّىٰ تُنَزِّلَ عَلَيْنَا كِتَابًا نَقْرَؤُهُ ۗ قُلْ سُبْحَانَ رَبِّي هَلْ كُنْتُ إِلَّا بَشَرًا رَسُولًا

Atau kamu mempunyai sebuah rumah dari emas, atau kamu naik ke langit. Dan kami sekali-kali tidak akan mempercayai kenaikanmu itu hingga kamu turunkan atas kami sebuah kitab yang kami baca”. Katakanlah: “Maha Suci Tuhanku, bukankah aku ini hanya seorang manusia yang menjadi rasul?” (93)

وَمَا مَنَعَ النَّاسَ أَنْ يُؤْمِنُوا إِذْ جَاءَهُمُ الْهُدَىٰ إِلَّا أَنْ قَالُوا أَبَعَثَ اللَّهُ بَشَرًا رَسُولًا

Dan tidak ada sesuatu yang menghalangi manusia untuk beriman tatkala datang petunjuk kepadanya, kecuali perkataan mereka: “Adakah Allah mengutus seorang manusia menjadi rasuI?” (94)

إِذْ أَوَى الْفِتْيَةُ إِلَى الْكَهْفِ فَقَالُوا رَبَّنَا آتِنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا

(Ingatlah) tatkala para pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua, lalu mereka berdoa: “Wahai Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini)”.

2. Ma’sum

Sifat Ma’sum adalah sifat dimana seseorang yang terpelihara dari dosa karena berada dalam lindungan Allah SWT. Sifat Ma’sum Rasul juga dijelaskan dalam Quran surah Ali Imran ayat 161 yang berbunyi:

وَمَا كَانَ لِنَبِيٍّ أَنْ يَغُلَّ ۚ وَمَنْ يَغْلُلْ يَأْتِ بِمَا غَلَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۚ ثُمَّ تُوَفَّىٰ كُلُّ نَفْسٍ مَا كَسَبَتْ وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ

Tidak mungkin seorang nabi berkhianat dalam urusan harta rampasan perang. Barangsiapa yang berkhianat dalam urusan rampasan perang itu, maka pada hari kiamat ia akan datang membawa apa yang dikhianatkannya itu, kemudian tiap-tiap diri akan diberi pembalasan tentang apa yang ia kerjakan dengan (pembalasan) setimpal, sedang mereka tidak dianiaya.

3. Suri Tauladan

Rasul diutus oleh Allah SWT untuk menyebarkan ajaran Islam yang membawa sebaik – baik kebenaran. Oleh karena itu, Rasul dijadikan teladan bagi umat manusia ketika hidup di dunia untuk menggapai sebaik – baiknya akhirat. Baca juga tentang Keutamaan Cinta Kepada RasulullahCara Berdagang Rasulullah, dan Pola Makan Sehat ala Rasulullah

Hal ini tertulis di dalam firman Allah SWT Quran surah Al – Ahzab ayat 21 dan Al-Anam ayat 89-90 yang berbunyi:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.

أُولَٰئِكَ الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ۚ فَإِنْ يَكْفُرْ بِهَا هَٰؤُلَاءِ فَقَدْ وَكَّلْنَا بِهَا قَوْمًا لَيْسُوا بِهَا بِكَافِرِينَ

Mereka itulah orang-orang yang telah Kami berikan kitab, hikmat dan kenabian Jika orang-orang (Quraisy) itu mengingkarinya, maka sesungguhnya Kami akan menyerahkannya kepada kaum yang sekali-kali tidak akan mengingkarinya.(89)

أُولَٰئِكَ الَّذِينَ هَدَى اللَّهُ ۖ فَبِهُدَاهُمُ اقْتَدِهْ ۗ قُلْ لَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ أَجْرًا ۖ إِنْ هُوَ إِلَّا ذِكْرَىٰ لِلْعَالَمِينَ

Mereka itulah orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah, maka ikutilah petunjuk mereka. Katakanlah: “Aku tidak meminta upah kepadamu dalam menyampaikan (Al-Quran)”. Al-Quran itu tidak lain hanyalah peringatan untuk seluruh ummat. (90)

Tugas Para Rasul

Sebagai pembawa wahyu Allah SWT, Rasul memiliki tugas yaitu tabliqh yang berarti menyampaikan. Hal – hal yang harus disampaikan Rasul antara lain:

1. Ma’rifatullah

Ma’rifatullah atau mengenal Allah SWT. Tujuan penyampaian ini untuk memberi tahu seberapa pentingnya mengenal Allah SWT. Di sisi lain, tugas rasul untuk mengenal Allah SWT tertulis dalam Quran surah Al – Maidah ayat 67 dan Al – Ahzab ayat 39, yang berbunyi:

يَا أَيُّهَا الرَّسُولُ بَلِّغْ مَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ مِنْ رَبِّكَ ۖ وَإِنْ لَمْ تَفْعَلْ فَمَا بَلَّغْتَ رِسَالَتَهُ ۚ وَاللَّهُ يَعْصِمُكَ مِنَ النَّاسِ ۗ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ

Hai Rasul, sampaikanlah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, berarti) kamu tidak menyampaikan amanat-Nya. Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.

الَّذِينَ يُبَلِّغُونَ رِسَالَاتِ اللَّهِ وَيَخْشَوْنَهُ وَلَا يَخْشَوْنَ أَحَدًا إِلَّا اللَّهَ ۗ وَكَفَىٰ بِاللَّهِ حَسِيبًا

(yaitu) orang-orang yang menyapaikan risalah-risalah Allah, mereka takut kepada-Nya dan mereka tiada merasa takut kepada seorang(pun) selain kepada Allah. Dan cukuplah Allah sebagai Pembuat Perhitungan.

2. Tauhidullah

Tauhidullah secara bahasa berarti mengesakan Allah SWT dan mengakui bahwa Allah itu satu. Sedangkan ditinjau dari segi istilah, Tauhidullah berarti mengesakan Allah SWT dalam hal – hal yang berupa kekhusyukan bagi Allah SWT, diikuti dengan keyakinan untuk tidak menyekutukanNya dengan apapun bentuknya.

Sementara itu, Tauhidullah terdapat di Quran surah Al-Anam ayat 102, yang berbunyi:

ذَٰلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْ ۖ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ۖ خَالِقُ كُلِّ شَيْءٍ فَاعْبُدُوهُ ۚ وَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ وَكِيلٌ

(Yang memiliki sifat-sifat yang) demikian itu ialah Allah Tuhan kamu; tidak ada Tuhan selain Dia; Pencipta segala sesuatu, maka sembahlah Dia; dan Dia adalah Pemelihara segala sesuatu.

3. Memberi Kabar dan Peringatan

Tugas lain Rasul adalah menyampaikan kabar dan peringatan dari Allah SWT. Adapun tertulis dalam firman Allah SWT Quran surah Al-Anbiya ayat 35 yang berbunyi:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.

4. Mendidik dan Membimbing

Sebagai utusan Allah SWT, Rasul diwajibkan untuk mendidik dan membimbing umat manusia ke jalan yang benar sesuai syariat Allah SWT. Adapun tugas ini tertulis dalam Quran surah Al-Jumuah ayat 2, yang berbunyi:

هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِنْ كَانُوا مِنْ قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

Dialah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah (As Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata,

Akhlak Rasul

Secara umum, Rasul Allah memliki semua akhlak yang dibimbing oleh Quran dan dipilih sebagai manusia terbaik oleh Allah SWT. Seluruh akhlak mulia seperti jujur, dermawan, malu, baik, dan akhlaq terpuji lainnya dimiliki oleh Rasul. Akhlaq – akhlaq rasul tertera di Quran surah An-Nissa ayat 1 dan An – Nur ayat 19 yang berbunyi:

  1. An – Nissa Ayat 1

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ ۚ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.

  1. An – Nur ayat 19

إِنَّ الَّذِينَ يُحِبُّونَ أَنْ تَشِيعَ الْفَاحِشَةُ فِي الَّذِينَ آمَنُوا لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ۚ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Sesungguhnya orang-orang yang ingin agar (berita) perbuatan yang amat keji itu tersiar di kalangan orang-orang yang beriman, bagi mereka azab yang pedih di dunia dan di akhirat. Dan Allah mengetahui, sedang, kamu tidak mengetahui.

Pentingnya mengenal Rasul

Mengapa penting mengenal Rasul? Simak selengkapnya penjelasan mengenai bab tersebut dibawah ini:

  • Membantu kita mengetahui dan mengenal keberadaan Allah SWT sebagai Al – Khalik yaitu sang Pencipta
  • Mengetahui tata cara beribadah kepada Allah SWT
  • Menjalankan perintahNya dan menjauhi laranganNya.

Demikian penjelasan tentang mengenal Rasul Allah dengan segala urgensinya yang bermanfaat bagi kita semua. Wallahu A’lam bi Shawwab. Aamiin ya Rabbal A’lamin

Sumber : Dalamislam.com
Keutamaan dan Pentingnya Mengenal Rasulullah SAW
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi ‘adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi.

Report

What do you think?

Written by dalamislam