13 Penyebab Lupa Dalam Islam dan Dalilnya _*

Sebagai manusia biasa, kita tentunya pernah mengalami lupa. Lupa adalah hal yang fitrah pada manusia, bahkan Allah juga telah menyebut hal ini dalam kalam-Nya.

وَلَقَدْ عَهِدْنَآ إِلَىٰٓ ءَادَمَ مِن قَبْلُ فَنَسِىَ وَلَمْ نَجِدْ لَهُۥ عَزْمًا

Artinya: “Dan sesungguhnya telah Kami perintahkan kepada Adam dahulu, maka ia lupa (akan perintah itu), dan tidak Kami dapati padanya kemauan yang kuat.”(Q.S. Thaahaa: 115).

Maka dari itu, lupa tidak menjadi sebuah dosa karena memang merupakan sifat yang melekat pada manusia. Sebagaimana firman Allah:

“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah”. (QS:Al-Baqarah: 286).

Tapi akan menjadi berbeda, jika lupa menjadi sebuah kebiasaan yang mengganggu aktivitas sehari-hari. Ada banyak penyebab lupa dalam Islam, dan kali ini kita akan membahasnya satu persatu.

1. Kurangnya keimanan

Sebagaimana telah kita ketahui, sholat fardhu maupun  sholat sunnat akan memberikan dampak yang baik bagi kesehatan fisik dan mental, dan salah satunya adalah meningkatkan kinerja otak.

Seperti manfaat posisi sujud saat hamil, gerakan sholat ini akan membatu mengalirkan darah ke bagian otak yang tidak pernah bisa dialiri darah kecuali dengan sujud sehingga otak lebih optimal dalam bekerja. Itu sebabnya, orang yang jarang sholat akan lebih sering lupa.

Sebagaimana firman Allah SWT:

“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah, dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir, kecuali orang-orang yang mengerjakan shalat, yang mereka itu tetap mengerjakan shalatnya, dan orang-orang yang dalam hartanya tersedia bagian tertentu, bagi orang (miskin) yang meminta dan orang yang tidak mempunyai apa-apa (yang tidak mau meminta), dan orang-orang yang mempercayai hari pembalasan, dan orang-orang yang takut terhadap azab Tuhannya.

Karena sesungguhnya azab Tuhan mereka tidak dapat orang merasa aman (dari kedatangannya). Dan orang-orang yang memelihara kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak-budak yang mereka miliki, maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela. Barangsiapa mencari yang di balik itu, maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.

Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya. Dan orang-orang yang memberikan kesaksiannya. Dan orang-orang yang memelihara shalatnya. Mereka itu (kekal) di surga lagi dimuliakan.” (Q.S:Al-Ma’aarij : 19-35).

2. Kurang istirahat

Tubuh yang digunakan untuk beraktivitas sehari-hari tentunya membutuhk istirahat yang cukup agar bisa digunakan kembali dengan baik, begitu pula dengan otak. Tidur yang kurang atau tidak berkualitas akan menyebabkan seseorang mudah lupa, begitu pula dengan orang yang sering begadang.

3. Depresi

Jiwa tenang dalam Islam sangat diperlukan untuk keoptimalan dalam bekerja. Namun jika terdapat tekanan, maka seseorang akan menjadi mudah lupa. Depresi dapat menyebabkan penurunan daya ingat dan fungsi kognitif dari otak.

Lakukan berbagai cara menghilangkan stres dalam Islam agar otak dapat mengingat berbagai hal dengan mudah kembali.

4. Mendengkur

Mendengkur menyebabkan timbulnya beberapa maslaah kesehatan, dan salah satunya adalah mudah lupa. Hal ini terjadi karena pada saat kita tidur dan mendengkur, saluran napas akan tersumbat dan memotong oksigen yang masuk dan karbon dioksida yang keluar sehingga sel-sel pada otak menjadi kekurangan suplai oksigen dan menurunkan daya ingat. Tidur dalam Islam yang baik adalah dengan mengikuti cara tidur Rasulullah.

5. Kurang bersyukur

Sifat kurang bersyukur atas segala nikmat yang diberikan Allah SWT juga dapat menyebabkan mudah lupa, sebagaimana firman Allah SWT:

وَإِذَا مَسَّ ٱلْإِنسَٰنَ ضُرٌّ دَعَا رَبَّهُۥ مُنِيبًا إِلَيْهِ ثُمَّ إِذَا خَوَّلَهُۥ نِعْمَةً مِّنْهُ نَسِىَ مَا كَانَ يَدْعُوٓا۟ إِلَيْهِ مِن قَبْلُ وَجَعَلَ لِلَّهِ أَندَادًا لِّيُضِلَّ عَن سَبِيلِهِۦ ۚ قُلْ تَمَتَّعْ بِكُفْرِكَ قَلِيلًا ۖ إِنَّكَ مِنْ أَصْحَٰبِ ٱلنَّارِ

Artinya: “Dan apabila manusia itu ditimpa kemudharatan, dia memohon (pertolongan) kepada Tuhannya dengan kembali kepada-Nya; kemudian apabila Tuhan memberikan nikmat-Nya kepadanya lupalah dia akan kemudharatan yang pernah dia berdoa (kepada Allah) untuk (menghilangkannya) sebelum itu, dan dia mengada-adakan sekutu-sekutu bagi Allah untuk menyesatkan (manusia) dari jalan-Nya. Katakanlah: “Bersenang-senanglah dengan kekafiranmu itu sementara waktu; sesungguhnya kamu termasuk penghuni neraka”. (Q.S. Az Zumar: 8)

Maka dari itu, perbanyaklah bersyukur dengan cara bersyukur menurut Islam, bahkan dalam setiap helaan nafas. Karena ada banyak keutamaan bersyukur dalam Islam.

6. Kurang dzikir

Ada banyak keutamaan berdzikir, dan salah satunya adalah membuat otak seseorang menjadi lebih kuat dalam mengingat sesuatu. Hal ini karena adanya pengulangan yang dilakukan secara rutin dan berulang-ulang sehingga sel-sel saraf otak lebih aktif. Anda bisa mencoba zikir harian Nabi Muhammad SAW setiap hari.

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱذْكُرُوا۟ ٱللَّهَ ذِكْرًا كَثِيرًا

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, berzdikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. (Q.S. Al Ahzaab: 41)

7. Bangga dengan amal

Seseorang yang merasa bangga dan cukup banyak memiliki amal jariyah akan mudah lupa. Ia tidak lagi mengingat dosa-dosanya yang telah ia perbuat. Riya dalam Islam atau sifat sombong dalam Islam dengan amalannya akan membuatnya terjerumus.

Bakr bin Abdullah al-Muzani rahimahullah mengatakan,

“Apabila engkau melihat seseorang sibuk dengan aib orang lain dan lupa dengan aib dirinya sendiri, maka ketauhilah ia adalah orang yang tertipu”.

8. Efek obat-obatan

Kecanggihan teknologi saat ini menghasilkan berbagai produk instan, seperti suplemen multivitamin. Namun sebenarnya hal ini tidka baik untuk kesehatan otak dalam jangka panjang karena terdapat beberapa bahan kimia yang akan menyebabkan seseorang menjadi mudah lupa, misalnya obat antidepresan yang memaksa sel otak saraf menjadi lebih rileks dan melupakan masalah.

9. Minum minuman keras

Minuman keras dalam Islam adalah minuman yang diharamkan, sama seperti makanan haram dalam Islam. Larangan minuman keras dalam Islam dikeluarkan karena dapat menyebabkan kerusakan pada sel-sel saraf otak sehingga menyebabkan penurunan daya ingat dan kinerja otak lainnya.

10. Banyak mengerjakan maksiat

Imam Syafi’i pernah berkata,“Aku pernah mengadukan kepada Waki’ (guru) tentang jeleknya hafalanku. Lalu beliau menunjukiku untuk meninggalkan maksiat. Beliau memberitahukan padaku bahwa ilmu adalah cahaya dan cahaya Allah tidaklah mungkin diberikan pada ahli maksiat.” (I’anatuth Tholibin, 2: 190). Mengerjakan dosa besar dalam Islam akan membuat seseorang menjadi mudah lupa dan lalai.

11. Merokok

Kebiasaan buruk lainnya yang menjadi penyebab lupa adalah merokok. Hukum merokok dalam Islam adalah dilarang karena tidak ada manfaat yang didapat sama sekali, hanya menyebabkan kerusakan pada tubuh. Begitu pula dengan otak yang menjadi kekuranagn pasokan oksigen sehingga menurunkan daya ingat.

12. Penyakit

Beberapa penyakit dapat menyebabkan daya ingat yang menurun, seperti stroke, diabetes, Alzheimer, Parkinson, atau hipertiroid.

13. Usia lanjut

Usia yang sudah lanjut akan menurunkan berbagai fungsi tubuh, termasuk otak sehingga menyebabkan penurunan fungsi daya ingat. Bahkan beberapa lansia yang mengidap beberapa penyakit juga kaan semakin menambah kepikunan.

Demikian penjelasan terkait apa saja penyebab lupa dalam islam beserta dalil-dalilnya.

Sumber : dalamislam.com

Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihiadada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?