15 Larangan Memukul Istri dalam Islam

Istri adalah seorang wanita yang mengabdikan diri untuk suami dan keluarga. Seorang istri memiliki kelebihan dan kekurangan. Seorang istri juga manusia biasa yang selalu berusaha memberikan yang terbaik dan berbuat baik pada keluarganya. Ada kalanya seorang istri berbuat salah atau melakukan sesuatu yang tidak sesuai syariat agama atau tidak sesuai dengan perintah suaminya hingga membuat suaminya marah. Ada pula seorang istri yang sering dinasehati oleh suami tetapi tidak melaksanakan hingga suami marah dan berbuat kasar kepadanya, seperti membentak dan memukul.

Bagaimana pandangan islam hal tersebut? Apakah diperbolehkan seorang suami memukul istri? Kita tentu pernah mendengar tentang teladan sifat Rasulullah kepada para istrinya, dalam keadaan marahpun beliau selalu bersikap lemah lembut dan tidak pernah menyakiti apalagi memukul istrinya. Untuk lebih memahami perihal ini menurut islam, yuk simak artikel berikut tentang larangan memukul istri dalam islam yang diambil berdasarkan berbagai firman Allah dari Al Qur’an dan hadist Rasul dari berbagai riwayat.

1. Perbuatan Tidak Baik

Perbuatan baik ialah perbuatan yang pantas atau dianjurkan dan diakui oleh semua orang baik dalam etika umum atau dari segi islami. Semua orang pasti mengetahui bahwa memukul termasuk perbuatan yang tidak baik sebab termasuk perbuatan kasar dan menyakiti orang lain. “Sebaik baik suami adalah yang paling baik kepada istrinya, sejelek jelek suami adalah yang paling buruk kepada istrinya”. (HR Muslim).

kewajiban suami terhadap istri dalam islam ialah berbuat baik kepada istrinya. Dalam islam, memukul termasuk contoh perbuatan suami yang tidak baik, apalagi dilakukan oleh laki laki kepada perempuan yang seharusnya disayangi dan dilindungi. Islam menyukai kedamaian dan kasih sayang, islam bukan agama yang mengajarkan tindakan tersebut.

2. Menyusahkan Istri

Jika mentaatimu, maka janganlah kamu mencari cari alasan untuk menyusahkannya”. (QS An Nisa : 34). Istri yang tidak berbuat salah, atau selalu taat pada suami, tidak boleh untuk disusahkan. Seperti halnya tindakan memukul merupakan salah satu hal yang menyusahkan istri, sebab menimbulkan rasa sakit dalam hati juga secara fisik. cara rasulullah menyayangi istri salah satunya ialah dengan menyenangkannya dan tidak pernah berlaku kasar atau menyusahkan istri, sebagai umat islam wajib mencontoh teladan tersebut

3. Tidak Boleh Melukai

Istri yang tidak taat ketika dinasehati, boleh dipukul dengan syarat untuk kebaikan, tetapi bukan pukulan pada wajah atau pukulan yang melukai. Pukulan tersebut hanya berupa teguran ringan dan tidak boleh meninggalkan bekas kesakitan pada fisik istri. “Dan pukullah mereka dengan pukulan yang tidak melukai”. (HR Muslim).

Dalam hal ini ialah istri yang sebelumnya telah ditegur dengan cara dinasehat, didiamkan, hingga dijauhi atau pisah tempat tidur. Alasan yang dilakukan juga wajib karena syariat islam, bukan karena keinginan pribadi atau karena hawa nafsu. Sebab selalu ada balasan menyakiti orang lain dalam islam, jangan sampai hawa nafsu membuat seorang suami tega menyakiti istrinya sendiri.

4. Bukan Lelaki Sholeh

Sesungguhnya mereka itu yang suka memukul istrinya, bukan orang yang baik diantara kamu”. (HR Ibnu Majah). Suami yang baik tentu yang lembut tingkah lakunya pada istri, yang memiliki ketegasan tetapi tidak dilakukan dengan cara yang kasar. Lelaki yang sholeh terlihat dari cara perlakuannya pada istrinya. Jika ia baik maka baik pula akhlaknya, dan sebaliknya. ciri ciri laki laki sholeh menurut islam salah satunya ialah yang mampu membahagiakan dan baik pada istrinya.

5. Lelaki Selalu Membutuhkan Istri

Suami dan istri selalu saling membutuhkan satu sama lain. baik dalam hal nafkah, kasih sayang, juga dalam berbagai keperluan pribadi. Seorang suami wajib berbuat baik kepada istrinya dalam keadaan apapun, tidak hanya ketika membutuhkan atau menginginkan sesuatu. “Bagaimana mungkin seorang diantara kalian sengaja mencambuk istrinya sebagaimana ia mencambuk budaknya, lalu ia menyetubuhinya di sore harinya?”. (HR Tirmidzi).Ada hukum istri menolak bersetubuh dalam islam yang merupakan wujud ketaatan, suami pun harus membalasnya dengan kasih sayang.

6. Bukan Teladan Rasulullah

Rasulullah tidak pernah memukul istrinya walau sekalipun”. (HR Muslim). Rasulullah selalu memberi teladan yang baik dan menganjurkan umatnya untuk mengikuti teladan tersebut. Begitu pula halnya dengan cara beliau dalam memperlakukan istri. Dalam keadaan marah pun Rasulullah tidak pernah memukul istrinya.

7. Bukan Pemimpin yang Baik

Suami adalah pemimpi bagi istri. Sudah selayaknya seorang pemimpin wajib memimpin dan menuntun dengan cara yang baik agar menimbulkan rasa kasih sayang antara keduanya. “Kaum pria adalah qawwam (pemimpin) bagi kaum wanita”. (QS An Nisa : 34). Istri dalam kehidupan keseharian akan mengikuti teladan suami, jika suami berbuat kasar kepadanya seperti memukul, maka sang istri pun nantinya akan meniru dengan berbuat kasar pula pada anak anaknya atau ketika melayani suaminya, sehingga keikhlasan dalam rumah tangga menjadi berkurang.

8. Lelaki Wajib Bertanggung Jawab

Suami kelak akan ditanya pertanggungjawaban tentang mereka (keluarganya)”. (HR Al Bukhari no.2554). seorang suami kelak di akherat akan ditanya amal perbuatan yang dilakukannya, termasuk bagaimana perlakuan terhadap istrinya. Jika berbuat baik, maka ia juga akan mendapat balasan yang baik di akherat, tetapi juga ia berlaku kasar, maka suami tersebut juga akan dimintai pertanggung jawabannya. Sebab telah menyakiti istrinya secara fisik dan hatinya.

9. Jauh dari Rahmat Allah

Karena disebabkan rahmat Allah lah engkau dapat bersikap lemah lembut dan lunak kepada mereka (keluarganya). Sekiranya engkau adalah seorang yang kaku, keras, lagi berhati kasar, tentu mereka akan menjauhkan diri dari sekelilingmu”. (QS Ali Imran : 159).

Penjelasan dari firman Allah tersebut ialah, seorang suami yang bersifat kasar mungkin akan mampu membuat istrinya mengikuti segala keinginannya, tetapi hal terebut dilakukan bukan karena taat, melainkan karena rasa takut. Tetapi jika suami menuntun istri dengan lemah lembut, maka istri akan jauh lebih terbuka dan mau menjalankan perintah suami atas dasar kasih sayang dan wujud ketaatan pada suaminya. Hal itu lebih baik, tidak akan ada rasa terpaksa pada hati istri.

10. Tidak Sesuai Syariat Islam

Islam mengajarkan cara bergaul antara suami istri dengan cara yang baik. memukul istri bukanlah perbuatan yang baik menurut islam sebab bukan perbuatan yang dilakukan atas dasar kasih sayang dan kelembutan. “Dan bergaullah dengan mereka (para istri) dengan cara yang baik”. (An Nisa : 19).

11. Melanggar Perintah Allah

Allah memerintahkan kepada setiap umat mukmin untuk memperlakukan istrinya dengan biaik, yakni memberikan tutur kata yang baik dan senantiasa memperbagus penampilan sesuai kemampuan, hal itu dimaksudkan untuk meningkatkan kasih sayang antar keduanya. “Yakni perindah ucapan kalian terhadap mereka (istri) dan perbagus perbuatan dan penampilan kalian sesuai kadar kemampuan”. (Al Hafidz Ibnu Katsir). Jika seorang suami memukul istri hingga menyakiti dan melukai fiisknya, maka dia telah melanggar perintah Allah. Hal tersebut akan erpengaruh pada aspek lainnya, seperti keberkahan hidup dan rejeki, dimana doa seorang istri juga berpengaruh pada rejeki suami.

12. Melanggar Hak Istri

Dan para istri memiliki hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma’ruf”. (QS Al Baqarah : 228). Istri memiliki hak untuk disayangi dan dipenuhi nafkah lahir batinnya dengan cara yang semestinya. Istri tentu tetap memiliki kewajiban yang selalu dilaksanakannya setiap hari, dan sebagai gantinya istri juga memiliki hak untuk diperlakukan dengan baik dan dilindungi.

13. Tidak Memiliki Rasa Kasih Sayang

Suami yang baik ialah yang di dalam hatinya memiliki rasa kasih sayang dan kelembutan, kasih sayang itu diwujudkan dalam bentuk perilaku dan perkataan. Suami diperintahkan Allah untuk memberikan curahan kasih sayang pada istri sebab istri dciptakan dengan kodratnya untuk dipimpin suami dan dilindungi. “Karena para istri adalah makhluk Allah yang lemah sehingga sepantasnya menjadi tempat curahan kasih sayang”. (Tuhfatul Ahwadzi).

14. Tidak Sesuai Anjuran Rasulullah

Rasulullah terkenal akan kasih sayangnya terhadap istri, Rasulullah senantiasa memperlakukan istrinya dengan penuh kasih sayang, senantiasa mendengar keluh kesahnya, juga melindungi dan menuntun istrinya ke jalan yang baik. rasulullah pun memerintahkan hal itu kepada seluruh umatnya. “Hendaklah engkau bersikap lembut”. (HR Muslim no.2594).

Larangan memukul dalam islam ialah perbuatan yang tercela, wujud dari sifat manusia yang kalah akan hawa nafsu. Ketika seorang suami melamar istrinya dengan memohon kepada walinya, tentu ia berjanji akan menjaga dan melindungi wanita tersebut seumur hidupnya, janji tersebut wajib ditepati sebab merupakan bukti kesungguhannya.

15. Tidak Disukai Allah

Allah memiliki berbagai nama yang mewujudkan sifat Nya, seperti maha pengasih, maha penyayang, maha pengampun, juga maha pendengar. Semua itu mewujudkan sifat yang mulia. Sifat yang penuh kelmebutan dan kasih sayang. Allah senantiasa mengurus dan memenuhi segala kebutuhan hamba Nya, begitu pula harapan Allah pada hambaNya, “Sesungguhnya Allah mencintai kelembutan dalam segala hal”. (HR Al Bukhari no.6024).

Yaitu untuk memperlakukan sesama dengan penuh kelembutan. Dengan orang lain saja Allah menganjurkan untuk bersikap lemah lembut. Apalagi dengan istri, yang merupakan teman hidup dalam suka dan duka, yang selalu mendampingi dan melayani suami setiap hari. Sebab itu larangan memukul istri dalam islam jelas alasannya, bahwa Allah tidak menyukai dan tidak memerintah hambaNya untuk berbuat kasar, perbuatan kasar hanyalah perbuatan yang mengikuti hawa nafsu syetan dan menjuruskan kepada keburukan.

Demikian artikel mengenai larangan memukul istri dalam islam, semoga menjadi wawasan islami yang bermanfaat untuk anda ya sobat. Terima kasih sudah membaca, semoga bermanfaat. salam hangat dari penulis

Sumber : Dalamislam.com
15 Larangan Memukul Istri dalam Islam
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi ‘adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More