3 Cara Menolak Taaruf dengan Baik

Dalam meraih keridoan Allah, kita sebagai makhluk ciptaan-Nya ingin selalu menempuh cara yang diridhai oleh Allah SWT. Salah satunya adalah usaha dalam mencari pendamping hidup di dunia ini. Tentu saja usaha tersebut menghindari perbuatan zina yang sangat dibenci oleh Allah. Yang kita kenal dengan Taaruf.

Dalam islam, Taaruf merupakan usaha yang dianjurkan dalam mencari pendamping hidup tanpa menggunakan cara zina seperti pacaran yang saat ini tengah menjadi trend di kalangan remaja. Namun sebagaimana usaha lainnya terkadang usaha Taaruf tidak selalu berujung pada pernikahan. Faktanya terjadi di lapangan, hanya sekitar 20% pasangan yang melanjutkan prosesnya hingga menikah.

Sebagian besar prosesnya tidak berlanjut, entah itu karena pria yang ditolak, wanita yang ditolak, atau karena penolakan orang tua. Dan bagaimana cara menolak taaruf yang dirasa tidak menemukan kecocokan secara sopan dan baik-baik.

Ada tiga hal yang bisa Anda jadikan sebagai masukan sebelum mengajukan penolakan ta’aruf. Berikut penjelasannya.

1. Anda dapat menolak jika Anda merasa tidak pantas

Pasangan Anda akan menjadi orang yang Tuhan inginkan untuk bersama Anda seumur hidup, jadi Anda perlu menemukan orang yang tepat dengan siapa Anda dapat hidup dengan nyaman. Faktor agama dan akhlak yang baik pasti menjadi kriteria utama Anda.

Namun selain pertimbangan agama, entah itu pertimbangan fisik, usia, pendidikan, pekerjaan, tempat tinggal, atau pertimbangan duniawi lainnya, tidak salah jika Anda menetapkan standar tambahan. Mengesampingkan pertimbangan agama dan mengutamakan faktor sekuler tentu bukanlah sikap yang baik. Di sisi lain, juga merupakan sikap yang tidak tepat untuk hanya fokus pada sisi agama dan bukan pada sisi sekuler.

Contoh ekstrimnya adalah: Anda, seorang wanita, menerima ajakan ta’aruf dari dua orang, baik yang agamis maupun yang berkelakuan baik, yang satu bergelar sarjana pendidikan dan satunya lagi tidak tamat TK, berapa angka presentase yang ada dipikiran? Mana yang akan kamu pilih? Atau kamu seorang laki-laki yang menerima tawaran Taruf dari seorang wanita beragama yang baik, tetapi dia adalah nenek berusia 70 tahun, apakah kamu ingin menjadi suaminya? Mungkin bagi Anda tidak masalah, tapi apakah bisa diterima oleh keluarga Anda?Jadi, selain kriteria agama menjadi prioritas utama, faktor sekuler tidak bisa dikesampingkan saat memilih calon jodoh.

Rasullullah dan beberapa sahabatnya pun pernah mengalami penolakan atau menolak jika dirasa tidak cocok. Pada suatu waktu, Rasul pernah menyarankan sahabatnya yang hendak menikah untuk melakukan Nadzhor ( melihat calon pasangan sebelum melamar dengan tujuan menemukan hal-hal yang menarik hati hingga perasaan untuk menikahi calonnya semakin menguat).

Oleh karena itulah, ketika dirasa tidak memiliki kecocokan, Anda dapat menolak untuk melanjutkan proses taaruf.

2. Alasan tidak perlu dikemukakan

Untuk menghindari kerugian bagi pihak yang ditolak, alasan penolakan tidak boleh disebutkan. Dari pengalaman mendampingi ta’aruf, kebanyakan penolakan disebabkan oleh sisi duniawi seseorang, sehingga akan menyakitkan jika menolak menjelaskan alasan penolakannya.

Alasan penolakan meliputi: fitur wajah yang tidak pantas, perawakan pendek, kelebihan berat badan, usia jauh, pendidikan yang tidak setara, pekerjaan yang tidak mencukupi, status perkawinan sebelumnya (janda/janda), dll. Seperti yang dapat Anda bayangkan, jika alasan ini dikomunikasikan, tentu saja, kerugiannya atau mudharatnya lebih besar daripada manfaatnya.

Persahabatan juga bisa menjadi rapuhbahkan hancur karena pihak yang ditolak tidak siap menerima alasan penolakan yang diajukan. Jadi, ketika Anda menolak ta’aruf, sampaikan saja poinnya bahwa Anda tidak ingin melanjutkan proses ta’aruf, apapun alasannya, tidak perlu disampaikan.

3. Menyusun dan Memilih Kalimat Penolakan dengan baik

Penolakan ta’aruf harus diungkapkan dengan kalimat yang singkat, padat, jelas, dengan maksud tidak ingin melanjutkan proses ta’aruf. Tidak perlu memuji orang yang ditolak, misalnya: “Mas adalah orang yang saleh, Tuhan tidak mau, mas akan mendapatkan pasangan masa depan yang saleh.”, atau “Kamu orang yang saleh, Insya Allah, kamu akan mendapatkan pasangan yang lebih baik. Baik dari saya”.

Hindari kalimat seperti ini, karena justru akan membuat orang yang ditolak emosional dan sulit untuk berpaling dari Anda. Agar proses taaruf lebih terjaga, pengajuan ta’aruf dan penolakan ta’aruf harus disampaikan melalui pihak ketiga atau perantara, tidak secara langsung.

Pihak ketiga ini bisa dipilih dari kerabat, teman dekat atau mitra terpercaya lainnya. Alhamdulilah rasa malu melamar Taaruf atau kekecewaan menerima penolakan Taaruf diminimalkan karena difasilitasi melalui perantara pihak ketiga.

Salah satu contoh rangkaian kata dalam menolak adalah, Perantara taaruf bisa menyampaikan penolakan taaruf dengan kalimat seperti ini : “Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh, setelah istikharah dan mempertimbangkan selama satu pekan ini, pihak laki-laki/pihak perempuan menyampaikan permintaan maafnya karena tidak bisa melanjutkan proses taaruf. Insya Allah ini yang terbaik menurut Allah SWT.”

Yang terbaik menurut kita, belum tentu baik menurut Allah Aza wa Ja’ala. Jadi tak perlu memaksa harus berjodoh dengan orang, karena Allah-lah yang lebih tau jodoh yang terbaik buat Anda. Insya Allah apabila memang berjodoh, proses taaruf akan dijalani dengan lancar sepanjang proses sampai ke jenjang pernikahan.
Wallahu a’alam.

Sumber : Dalamislam.com
3 Cara Menolak Taaruf dengan Baik

3 Cara Menolak Taaruf dengan Baik. 3 Cara Menolak Taaruf dengan Baik.
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi ‘adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi.


Posted

in

by