3 Peninggalan Dinasti Umayyah yang Perlu diketahui

Dinasti Umayyah merupakan Dinasti Islam pertama yang berprestasi gemilang dalam perluasan wilayah kekuasaan hingga ke Spanyol dan Afrika Utara. Perluasan wilayah kekuasaan berhasil dalam kurun waktu 89 tahun (661-750M).

Dinasti Ummayah atau juga bisa disebut sebagai Bani Ummayah, pertama dipimpin oleh Abu Sufyan, yang berisi sebagian besar keluarga pedagang yang berasal dari suku Quraisy Mekkah. Pada awalnya mereka menentang ajaran Islam yang di bawa oleh Baginda Nabi Muhammad SAW.

Namun akhirnya mengakui dan memeluk agama Islam tahun 627 dan menjadi administrator ulung di bawah Rasulullah dan penerus langsungnya. Pemerintahan Umayyah dibagi menjadi 2 cabang keluarga, yakni :

  1. Sufyāniyah (memerintah 661–684), keturunan Abū Sufyān
  2. Marwanid (memerintah 684–750), Marwān I ibn al-Hakam dan penerusnya.

Sufyāniyah, terutama Mu’āwiyah I (memerintah 661–680), otoritas kekhalifahan terpusat di Damaskus. Tentara Suriah menjadi basis kekuatan Umayyah, memungkinkan terciptanya sebuah kerajaan bersatu melalui kontrol yang lebih besar dari provinsi-provinsi yang ditaklukkan dan persaingan suku Arab.

Kekuasaan Muslim diperluas ke Khorasan , kota-kota garnisun didirikan di Merv dan Sistan sebagai basis ekspedisi ke Asia Tengah dan India barat laut, dan invasi ke Afrika barat laut dimulai. Sebuah armada baru melakukan serangkaian kampanye melawan Konstantinopel (sekarang Istanbul ; 669–678), yang, meskipun pada akhirnya tidak berhasil, mengimbangi citra sekuler negara karena mereka ditujukan terhadap orang-orang Kristen.

Meskipun Sufyaniyah umumnya mempertahankan birokrasi administrasi Bizantium dan Persia yang mereka warisi di provinsi-provinsi, mereka secara politik diorganisir menurut garis kesukuan Arab, di mana khalifah dipilih oleh rekan-rekannya untuk menjadi, secara teoritis, “pertama di antara yang sederajat” dan bertindak atas nasihat syrā (dewan suku).

Perang saudara dan kematian Yazid I pada tahun 683 dan Muʿawiyah II pada tahun 684 mengakhiri kekuasaan Sufyanid. Dan akhirnya Marwān I diproklamasikan sebagai khalifah di Suriah pada tahun 684 di tengah perang suku pengganti kekuasaan Sufyanid.

Selain prestasi tersebut ada sederet prestasi lainnya seperti dalam bidang perekonomian, seni & arsitektur dan ilmu pengetahuan. Persebaran Islam yang terhenti pada pemerintahan Utsman dan Ali dilanjutkan ke Dinasti Umayyah dan berhasil dilakukan mulai dari timur, utara dan barat.

Kemudian perluasan besar-besaran ke daerah barat dilakukan pada masa pemerintahan Khalifah Walid bin Abdul Malik (Al-Walid I). Pada 10 tahun masa pemerintahannya, wilayah-wilayah seperti Tukharistan, Bukhara dan daerah sekitarnya (Samarkand dan Khawarizm) berhasil dikuasai.

Dalam program Arabisasi yang ekstensif, bahasa Arab menjadi bahasa resmi negara; administrasi keuangan kekaisaran direorganisasi, dengan orang-orang Arab menggantikan pejabat Persia dan Yunani; dan koin Arab baru menggantikan tiruan koin Bizantium dan Sasania sebelumnya.

Komunikasi ditingkatkan dengan pengenalan reguler layanan pos dari Damaskus ke ibu kota provinsi, dan arsitektur berkembang dengan pesat. Runtuhnya dinasti Ummayah dimulai dengan kekalahan besar tentara Suriah oleh kaisar Bizantium Leo III (Isauria; 717).

Kemudian reformasi fiskal Umar II yang saleh (memerintah 717–720), yang dimaksudkan untuk meredakan ketidakpuasan para mawālī (Muslim non-Arab) yang semakin meningkat dengan menempatkan semua Muslim pada pijakan yang sama tanpa memandang etnis, menyebabkan krisis keuangan, sementara kebangkitan kembali perseteruan antara selatan (Kalb) dan utara (Qays ) Suku-suku Arab secara serius mengurangi kekuatan militer.

Umayyah terakhir, Marwan II (memerintah 744–750), dikalahkan di Pertempuran Sungai Zab Besar (750). Anggota Bani Umayyah diburu dan dibunuh, tetapi salah satu yang selamat, Abd al-Raḥman, melarikan diri dan memantapkan dirinya sebagai penguasa Muslim di Spanyol (756), mendirikan dinasti Umayyah di Cordoba .

Meskipun begitu ada beberapa peninggalan yang patut diperhitungkan karena memang merupakan prestasi yang patut dibanggakan. Dan berikut ini adalah peninggalan-peninggalan dari Dinasti Umayyah.

1. Ilmu pengetahuan

Bani Umayyah dapat dikatakan sebagai pelopor dari perkembangan ilmu pengetahuan dalam peradaban Islam. Karena dalam Dinasti ini muncul tokoh spesialis dalam berbagai macam bidang ilmu pengetahuan.

Pada masa itu pusat penyebaran ilmu pengetahuan dilakukan di masjid yang tersebar di berbagai daerah. Adapun ilmu yang diajarkan adalah ilmu agama dan ilmu pengetahuan umum.

Untuk ilmu agama yang diajarkan adalah ilmu qiraat, tafsir, hadist, nahwu, balaghah serta fiqih. Ibn Abbas yang merupakan sahabat sekaligus paman Nabi Muhammad SAW merupakan seorang ahli tafsir pertama. Dan saat ditemukan banyaknya penyelewengan yang mengatas namakan perkataan Nabi, ilmu hadist mulai dikembangkan guna meluruskan hal tersebut.

Di antara para ahli hadits pada masa itu adalah Muhammad bin Syihab Al-Zuhri, Hasan Al-Bashri, Sa’id bin Musayyad, Rabi’ah Ar-Ra’iy (Guru Imam Malik), Ibnu Malikah, dan Sya’bi Abu Amir bin Syurahbil.

2. Seni Suara dan Bahasa

Perkembangan seni suara di Dinasti Umayyah yang paling penting adalah qira’atul Qur’an, music, qasidah, dan lagu-lagu lainnya yang bertemakan kelembutan kasih sayang.

3. Seni Rupa dan Arsitektur

Ketika Abdul Malik menjadi Raja ia menitahkan untuk mengubah mata uang Bizantium dan Persia yang masih banyak dipakai pada daerah kekuasaan Bani Umayyah yang tidak lain dikuasai oleh Islam. Abdul Malik membuat mata uangnya sendiri dengan menggunakan tulisan Arab.

Sedangkan dalam bidang arsitektur, pada masa pemerintahannya Abdul Malik membangun sejumlah masjid dengan arsitektur nya yang terkenal indah.

Keberhasilan tersebut diteruskan oleh sang anak yaitu Walid bin Abdul Malik (Al-Walid I) yang dikenal mempunyai keinginan keras untuk melakukan pembangunan. Hal ini dapat terlihat dari keberhasilan nya membangun banyak jalan raya penghubung dari wilayah satu ke wilayah lain, berbagai panti untuk orang yang membutuhkan, gedung pemerintah, pabrik dan masjid-masjid yang megah.

Dalam masa pemerintahannya, Khalifah Walid terkenal sangat memperhatikan masjid-masjid dan memakmurkan nya.

Jadi itulah semua peninggalan Dinasti Umayyah yang wajib kamu ketahui.

Sumber : Dalamislam.com
3 Peninggalan Dinasti Umayyah yang Perlu diketahui
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi ‘adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi.

Report

What do you think?

Written by dalamislam