5 Fungsi Al-Qur‘an Bagi Manusia

Al-Qur‘an adalah kalam Allah SWT yang diperuntukkan kepada Nabi Muhammad SAW agar disampaikan pada umatnya agar mencapai kemaslahatan baik untuk kehidupan di dunia maupun akhirat nanti.

Dengan begitu, Al-Qur‘an tidak hanya digunakan oleh umat Nabi Muhammad saja, tetapi Al-Qur‘an bisa menjadi pedoman seluruh umat manusia.

Dalam Al-Qur‘an terdapat puluhan ayat yang menjelaskan urgensi dari fungsi Al-Qur‘an untuk manusia. Dari ayat-ayat itu, dapat dikerucutkan bahwa fungsi-fungsi Al-Qur‘an adalah sebagai berikut:

  • Hudan (petunjuk bagi umat manusia)

Fungsi sebagai petunjuk disebutkan dalam al-Qur‘an lebih dari 79 ayat, seperti dalam surat al-Baqarah (2): 2

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ

“Kitab (al-Qur‘an) ini tidak ada keraguan padanya, petunjuk bagi mereka yang bertakwa”.

  • Bayyinah (bukti penjelasan tentang suatu kebenaran)

Hal ini dapat dilihat seperti dalam surat al-Baqarah (2): 185

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) al-Qur‘an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur”

  • Mau‘izhah (pelajaran bagi manusia)

Hal ini disebutkan dalam lima ayat al-Qur‘an, seperti dalam surat Yunus (10): 57

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُمْ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ

“Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman”

  • Tibyan (penjelasan tentang segala sesuatu yang difirmankan Allah)

Dalam surat al-Nahl (16): 89 Allah berfirman:

وَيَوْمَ نَبْعَثُ فِي كُلِّ أُمَّةٍ شَهِيدًا عَلَيْهِمْ مِنْ أَنْفُسِهِمْ ۖ وَجِئْنَا بِكَ شَهِيدًا عَلَىٰ هَٰؤُلَاءِ ۚ وَنَزَّلْنَا عَلَيْكَ الْكِتَابَ تِبْيَانًا لِكُلِّ شَيْءٍ وَهُدًى وَرَحْمَةً وَبُشْرَىٰ لِلْمُسْلِمِينَ

“(Dan ingatlah) akan hari (ketika) Kami bangkitkan pada tiap-tiap umat seorang saksi atas mereka dari mereka sendiri dan Kami datangkan kamu (Muhammad) menjadi saksi atas seluruh umat manusia. Dan Kami turunkan kepadamu Al Kitab (Al Quran) untuk menjelaskan segala sesuatu dan petunjuk serta rahmat dan kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri”

  • Tafshil (memberikan penjelasan dengan rinci sehingga bisa dikerjakan sesuai dengan apa yang dikehendaki Allah)

Hal ini dijelaskan dalam surat Yusuf (12): 111,

لَقَدْ كَانَ فِي قَصَصِهِمْ عِبْرَةٌ لِأُولِي الْأَلْبَابِ ۗ مَا كَانَ حَدِيثًا يُفْتَرَىٰ وَلَٰكِنْ تَصْدِيقَ الَّذِي بَيْنَ يَدَيْهِ وَتَفْصِيلَ كُلِّ شَيْءٍ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

“Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal. Al Quran itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjelaskan segala sesuatu, dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman”

Fungsi-fungsi Al-Qur‘an yang telah disebutkan tadi tidak serta merta berfungsi dengan otomatis bagi umat Islam. Dalam artian, fungsi-fungsi tersebut bisa bermakna bagi kita jika benar-benar menjadikan Al-Qur‘an tersebut selaras dengan pemahaman serta pengamalan isi Al-Qur‘an dengan baik.

Semakin baik pemahaman dan kesadaran seseorang tentang isi kandungan Al-Qur‘an, maka akan semakin tampak jelas dan terbukti fungsi-fungsi al-Qur‘an untuk orang tersebut.

Sebaliknya, jika seseorang tidak bisa memahami Al-Qur‘an dan tidak ada kemauan mengamalkan isinya, maka fungsi-fungsi itu hanya akan melekat pada Al-Qur‘an itu sendiri dan tidak berefek bagi orang tersebut.

Karenanya, agar fungsi-fungsi Al-Qur‘an bisa tampak jelas, kita harus terus berusaha memahami Al-Qur‘an dengan semaksimal dan sebaik-baiknya serta didukung oleh kesadaran kita untuk selalu mengamalkan isinya khususnya dalam kehidupan kita sehari-hari.

Sumber : Dalamislam.com
5 Fungsi Al-Qur‘an Bagi Manusia
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi ‘adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi.


Posted

in

by