in ,

5 Mihrab Masjid Nabawi, Apa Saja? _*

MIHRAB Masjid Nabawi yang megah, begitu memesona pengunjung yang datang. Selain keindahan, mihrab ini memiliki catatan sejarah yang penting dalam Islam.

Masjid Nabawi sendiri sebenarnya merupakan bekas rumah Nabi Muhammad yang dia tinggali setelah Hijrah (pindah) ke Madinah pada 622 M. Pada perkembangannya, bangunan itu beralih fungsi menjadi masjid yang kemudian mengalami berbagai renovasi hingga terciptalah bangunan masjid ikonik seperti sekarang ini.

BACA JUGA: 8 Fakta Kubah Masjid Nabawi yang Jarang Diketahui

Selain kubah hijaunya yang terkenal, mihrab Masjid Nabawi juga memiliki keunikan tersendiri.

Mihrab adalah ceruk setengah lingkaran atau tempat kecil yang ada di dinding paling depan masjid atau Musala yang menunjukkan arah kiblat dan merupakan tempat untuk Imam memimpin shalat berjemaah dalam suatu masjid. Disamping Mihrab biasanya terdapat “Mimbar”, yaitu tempat Imam untuk melakukan ceramah ataupun khutbah.

Menurut para ahli sejarah, pelestarian Mihrab Masjid Nabawi dimulai pada tahun 888 H di bawah kepemimpinan Sultan Qaytbain. Kemudian Raja Fahad bin Abdul Aziz menyadari bahwa Mihrab mulai kehilangan bentuk dan keindahan aslinya, sehingga ia merenovasi lengkungan pada tahun 1404 H.

Ada lima mihrab yang dimiliki masjid Nabawi. Berikut kelima mihrab Masjid Nabawi tersebut:

1 Mihrab Nabawi

Mihrab Nabawi adalah mihrab yang  digunakan oleh Nabi Muhammad saat masjid ini masih dalam keadaan aslinya. Letaknya dekat dengan mimbar Nabi, dan kini dekat dengan Al Raudah dan Mukabbariyya, tempat mengumandangkan azan.

BACA JUGA: Di Balik Kisah Marmer Penyerap Panas di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Mihrab ini merupakan tempat Nabi Muhammad (SAW) biasa memimpin Shalat. Bahkan hingga saat ini, imam Masjid Al Nabawi masih memimpin shalat di tempat yang sama.

2 Mihrab Tahajjud

Mihrab ini terletak di sisi utara asrama. Ini merupakan tempat di mana Nabi Muhammad (SAW) biasa melakukan shalat Tahajud.

Para sejarawan juga menambahkan bahwa Mihrab ini juga ada selama 643 H selama Ibn-e-Najjar tetapi kemudian dihapus. Setelah memilih sepotong batu merah untuk dikerjakan, para pemimpin Ottoman merenovasinya. Ayat Tahajjud juga diukir di Mihrab dengan emas.

3 Mihrab Fatimah

Letaknya di dalam kamar Nabi Muhammad SAW. Mihrab ini dibangun pada masa Mamluk, dan sangat mirip dengan Mihrab Nabi.

BACA JUGA: 6 Adab Berziarah ke Masjid Nabawi

4 Mihrab Utsmani

mihrab utsmani mihrab masjid nabawi
Mihrab Utsmani (source: Madain Project)

Mihrab ini dibangun saat perluasan masjid pada era khalifah Usman, terakhir kalinya dilakukan perluasan ke arah utara masjid.

Mihrab ini dibangun di atas tembok yang menghadap kiblat masjid. Pertama kali dibangun oleh Al Walid bin Abdul Malik dan kemudian direnovasi dan diberi bentuk baru oleh Sultan Qaytbai pada tahun 888 H.

5 Mihrab Sulemani

Menurut Dr. Akhter, disebut sebagai Mihrab Suleymaniyah atau Mihrab Ahnaf, yang dibuat atas perintah Sultan Sulaiman. Dibangun sekitar paruh kedua abad kesembilan dan terletak di pilar ketiga sebelah barat mimbar di Masjid-e Nabawi.

Pada tahun 948 H, Mihrab ini diberi nama Mihrab Suleimani ketika Sultan Suleiman Khan membangun kembali dan memperbaharuinya. Dia juga meletakkan batu bunga putih dan hitam di atasnya yang masih ada sampai sekarang. []

SUMBER: THE ISLAMIC INFORMATION  | WIKIPEDIA

Sumber : islampos.com
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahli Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi ‘adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?

Written by jumat berkah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *