7 Adab Jadi Imam Sholat dan Dalilnya

[ad_1]

Menjadi seorang imam bukanlah hal yang bisa dilakukan asal-asalan. Seorang imam sholat harus mematuhi adab-adab tertentu. Berikut ini adalah beberapa dab menjadi imam sholat:

1. Mengutamakan yang tinggal di tempat

Ada baiknya jika yang menjadi imam adalah orang yang menetap. Jika ia adalah pendatang, maka sebaiknya utamakan orang yang bermukim lama di daerah tersebut dahulu, kecuali jika orang tersebut memang tidak mampu atau mempersilahkan dengan sendirinya.

Rasulullahย Shallallahuโ€™alaihi Wasallamย bersabda:

ูˆูŽู„ุง ูŠูŽุคูู…ูŽู‘ู†ูŽู‘ ุงู„ุฑูŽู‘ุฌูู„ู ุงู„ุฑูŽู‘ุฌูู„ูŽ ูููŠ ุณูู„ู’ุทูŽุงู†ูู‡ู , ูˆูŽู„ุง ูŠูŽู‚ู’ุนูุฏู’ ูููŠ ุจูŽูŠู’ุชูู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุชูŽูƒู’ุฑูู…ูŽุชูู‡ู ุฅูู„ุง ุจูุฅูุฐู’ู†ูู‡ู

โ€œJanganlah seorang maju menjadi imam shalat di tempat kekuasaan orang lain, dan janganlah duduk di rumah orang lain di kursi khusus milik orang tersebut, kecuali diizinkan olehnyaโ€ (HR. Muslim no. 673).

2. Meringankan sholat

Seorang imam hendaknya memikirkan makmumnya yang sudah tua dan memiliki keperluan lainnya. Jangan memperlama sholat hanya karena keinginan sendiri sedangkan urusan makmum menjadi terhalang.

ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ ุฃูŽู†ูŽู‘ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฅูุฐูŽุง ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ู„ูู„ู†ูŽู‘ุงุณู ููŽู„ู’ูŠูุฎูŽููู‘ูู’ ููŽุฅูู†ูŽู‘ ู…ูู†ู’ู‡ูู…ู’ ุงู„ุถูŽู‘ุนููŠููŽ ูˆูŽุงู„ุณูŽู‘ู‚ููŠู…ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ูƒูŽุจููŠุฑูŽ ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ู„ูู†ูŽูู’ุณูู‡ู ููŽู„ู’ูŠูุทูŽูˆูู‘ู„ู’ ู…ูŽุง ุดูŽุงุกูŽ

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, dia berkata, โ€Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda, โ€™Jika salah seorang diantara kalian shalat mengimami orang banyak, maka hendaklah ia memperingan shalatnya, karena diantara mereka ada yang lemah, sakit, tua. Jika salah seorang diantara kalian shalat sendirian, maka hendaklah ia memanjangkannya sekehendak hatiโ€™.โ€ (Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Bukhari dalam Shahih-nya (2/199), no. 703 ; Imam Muslim dalam Shahih-nya (4/184), no. 467 dan ada tambahan ash shaghir (ada yang kecil)

Baca juga:

3. Mengeraskan suara saat takbir

Seorang imam juga hendaknya mengeraskan suaranya saat takbir agar imam yang berada di barisan paling belakang sekalipun dapat mendengar suaranya. Hal ini sesuai dengan yang dicontohkan oleh Rasul,

Dari Saโ€™id bin al-Haris, dia berkata;

ุตู„ูŠ ู„ู†ุง ุฃุจูˆ ุณุนูŠุฏ ูุฌู‡ุฑ ุจุงู„ุชูƒุจูŠุฑ ุญูŠู† ุฑูุน ุฑุฃุณู‡ ู…ู† ุงู„ุณุฌูˆุฏ ูˆุญูŠู† ุณุฌุฏ ูˆุญูŠู† ุฑูุน ูˆุญูŠู† ู‚ุงู… ู…ู† ุงู„ุฑูƒุนุชูŠู† ุญุชู‰ ู‚ุถู‰ ุตู„ุงุชู‡ ุนู„ู‰ ุฐู„ูƒ ูˆู‚ุงู„ ุฅู†ูŠ ุฑุฃูŠุช ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‡ูƒุฐุง ูŠุตู„ู‰

โ€œAbu Saโ€™id melakukan salat untuk kami, kemudian dia mengeraskan takbirnya ketika mengangkat kepalanya dari sujud, ketika sujud, ketika bangun dari sujud, ketika bangun dari rakaat kedua hingga beliau menyelesaikan salatnya. Lalu beliau berkata, โ€˜Saya melihat Rasulullah saw melakukan salat seperti ini.โ€

ย Dalam riwayat Imam Muslim dari Jabir bin Abdillah, dia berkata;

ุตู„ู‰ ุจู†ุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุธู‡ุฑ ูˆุฃุจูˆ ุจูƒุฑ ุฑุถู‰ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุนู†ู‡ ุฎู„ูู‡ ูุฅุฐุง ูƒุจุฑ ูƒุจุฑ ุฃุจูˆ ุจูƒุฑ ูŠุณู…ุนู†ุง

โ€œRasulullah saw salat Zuhur bersama kami dan Abu Bakar berada di belakang beliau. Ketika beliau takbir, maka Abu Bakar takbir sampai kami mendengarnya.โ€

4. Meluruskan shaf

Sebelum memulai sholat, hendaknya imam menyerukan kepada makmum untuk meluruskan shafnya. Rasul sendiri tidak akan memulai sholatnya sebelum makmum meluruskan shafnya.

ูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ูŠูŽู…ู’ุณูŽุญู ู…ูŽู†ูŽุงูƒูุจูŽู†ูŽุง ูููŠ ุงู„ุตูŽู‘ู„ูŽุงุฉู ูˆูŽูŠูŽู‚ููˆู„ู ุงุณู’ุชูŽูˆููˆุง ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุฎู’ุชูŽู„ููููˆุง ููŽุชูŽุฎู’ุชูŽู„ูููŽ ู‚ูู„ููˆุจููƒูู…ู’

Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam dahulu mengusap bahu-bahu kami dalam shalat (ketika akan shalat) dan menyatakan: Luruskan dan janganlah shaf kalian bengkok sehingga berakibat hati kalian berselisih. [HR Muslim].

Anas bin Malik Radhiyallahu โ€˜anhu berkata, โ€œAdalah salah seorang kami menempelkan bahunya ke bahu kawannya, kakinya dengan kaki kawannya.โ€ Dalam satu riwayat disebutkan,โ€œAku telah melihat salah seorang kami menempelkan bahunya ke bahu kawannya, kakinya dengan kaki temannya. Jika engkau lakukan pada zaman sekarang, niscaya mereka bagaikan keledai liar (tidak suka dengan hal itu).โ€

Baca juga:

5. Tidak boleh berdoa untuk diri sendiri

Seorang imam hendaknya tidak mengkhususkan doa hanya untuk dirinya sendiri. Selain memperlambat sholat karena berdoa untuk dirinya sendiri di dalam sholat, hal ini juga akan menyebabkan makmum menjadi kesal.

ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ูŽุง ู…ูุญูŽู…ูŽู‘ุฏู ุจู’ู†ู ุงู„ู’ู…ูุตูŽููŽู‘ู‰ ุงู„ู’ุญูู…ู’ุตููŠูู‘ ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ูŽุง ุจูŽู‚ููŠูŽู‘ุฉู ุจู’ู†ู ุงู„ู’ูˆูŽู„ููŠุฏู ุนูŽู†ู’ ุญูŽุจููŠุจู ุจู’ู†ู ุตูŽุงู„ูุญู ุนูŽู†ู’ ูŠูŽุฒููŠุฏูŽ ุจู’ู†ู ุดูุฑูŽูŠู’ุญู ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ุญูŽูŠูู‘ ุงู„ู’ู…ูุคูŽุฐูู‘ู†ู ุนูŽู†ู’ ุซูŽูˆู’ุจูŽุงู†ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ู„ูŽุง ูŠูŽุคูู…ูู‘ ุนูŽุจู’ุฏูŒ ููŽูŠูŽุฎูุตูŽู‘ ู†ูŽูู’ุณูŽู‡ู ุจูุฏูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุฏููˆู†ูŽู‡ูู…ู’ ููŽุฅูู†ู’ ููŽุนูŽู„ูŽ ููŽู‚ูŽุฏู’ ุฎูŽุงู†ูŽู‡ูู…ู’

Seorang hamba tak boleh menjadi imam kemudian mengkhususkan dirinya dalam sebuah doโ€™a tanpa menyertakan yg lainnya, jika tetap melakukannya maka ia telah mengkhianati mereka. [HR. ibnu majah No.913].

6. Mengambil sutrah

Dalam Islam, kewajiban mengambil sutrah ada di tangan imam sholat. Hal ini juga telah dijelaskan oleh Rasul. Diantaranya hadits Ibnu Umar Radhiyallahu โ€˜anhu :

ู„ุงูŽ ุชูุตูŽู„ูู‘ ุฅูู„ุงูŽูŽู‘ ุฅูู„ูŽู‰ ุณูุชู’ุฑูŽุฉู ุŒ ูˆูŽ ู„ุงูŽูŽ ุชูŽุฏูŽุนู’ ุฃูŽุญูŽุฏู‹ุง ูŠูŽู…ูุฑูู‘ ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ูŠูŽุฏูŽูŠู’ูƒูŽุŒ ููŽุฅูู†ู’ ุฃูŽุจูŽู‰ ููŽู„ู’ูŠูู‚ูŽุงุชูู„ู’ู‡ูุŒ ููŽุฅูู†ูŽู‘ ู…ูŽุนูŽู‡ู ุงู„ู‚ูŽุฑููŠู’ู†ูŽ

โ€œJanganlah shalat, kecuali dengan menggunakan sutrah (pembatas). Dan jangan biarkan seseorang lewat di hadapanmu. Jika dia tidak mau, maka laranglah dia, sesungguhnya bersamanya jin.โ€

Baca juga:

7. Menasehati makmum

Sebelum memulai sholat, hendaknya imam juga menasehati makmum agar tidak mendahului imam dalam gerakan sholat. Ini merupakan bagian dari ilmu yang memang seharusnya diajarkan oleh imam.

Imam Ahmad berkata,โ€œImam (adalah) orang yang paling layak dalam menasihati orang-orang yang shalat di belakangnya, dan melarang mereka dari mendahuluinya dalam rukuโ€™ atau sujud. Janganlah mereka rukuโ€™ dan sujud serentak (bersamaan) dengan imam. Akan tetapi, hendaklah memerintahkan mereka agar rukuk dan sujud mereka, bangkit dan turun mereka (dilakukannya) setelah imam. Dan hendaklah dia berbaik dalam mengajar mereka, karena dia bertanggung jawab kepada mereka dan akan diminta pertanggungjawaban besok. Dan seharusnyalah imam meperbaiki shalatnya, menyempurnakan serta memperkokohnya. Dan hendaklah hal itu menjadi perhatiannya, karena, jika dia mendirikan shalat dengan baik, maka dia pun memperoleh ganjaran yang serupa dengan orang yang shalat di belakangnya. Sebaliknya, dia berdosa seperti dosa mereka, jika dia tidak menyempurnakan shalatnya.โ€

Itulah beberapa adab menjadi imam dalam sholat yang perlu diperhatikan. Menjadi imam berarti memiliki tanggung jawab yang besar, maka dari itu pelajari terlebih dahulu setiap adabnya agar sesuai dengan ajaran Rasulullah saw.

[ad_2]

Sumber : Dalamislam.com

Alhamdulillah Allohumma Sholli โ€˜Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi โ€˜adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata โ€˜arsyihi wa midada kalimatihi.

Report

What do you think?

dalamislam

Written by dalamislam