Ad Dhuha (Waktu Matahari Sepenggalahan Naik)

 

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

وَالضُّحٰىۙ

Waḍ-ḍuḥā

1) Demi waktu duha (ketika matahari naik sepenggalah)

وَالَّيْلِ اِذَا سَجٰىۙ

Wal-laili iżā sajā

2) Dan demi malam apabila telah sunyi

مَا وَدَّعَكَ رَبُّكَ وَمَا قَلٰىۗ

Mā wadda’aka rabbuka wa mā qalā

3) Tuhanmu tidak meninggalkan engkau (Muhammad) dan tidak (pula) membencimu

وَلَلْاٰخِرَةُ خَيْرٌ لَّكَ مِنَ الْاُوْلٰىۗ

Wa lal-ākhiratu khairul laka minal-ụlā

4) Dan sungguh, yang kemudian itu lebih baik bagimu dari yang permulaan

وَلَسَوْفَ يُعْطِيْكَ رَبُّكَ فَتَرْضٰىۗ

Wa lasaufa yu’ṭīka rabbuka fa tarḍā

5) Dan sungguh, kelak Tuhanmu pasti memberikan karunia-Nya kepadamu, sehingga engkau menjadi puas

اَلَمْ يَجِدْكَ يَتِيْمًا فَاٰوٰىۖ

A lam yajidka yatīman fa āwā

6) Bukankah Dia mendapatimu sebagai seorang yatim, lalu Dia melindungi(mu)

وَوَجَدَكَ ضَاۤلًّا فَهَدٰىۖ

Wa wajadaka ḍāllan fa hadā

7) Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang bingung, lalu Dia memberikan petunjuk

وَوَجَدَكَ عَاۤىِٕلًا فَاَغْنٰىۗ

Wa wajadaka ‘ā`ilan fa agnā

8) Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang kekurangan, lalu Dia memberikan kecukupan

فَاَمَّا الْيَتِيْمَ فَلَا تَقْهَرْۗ

Fa ammal-yatīma fa lā taq-har

9) Maka terhadap anak yatim janganlah engkau berlaku sewenang-wenang

وَاَمَّا السَّاۤىِٕلَ فَلَا تَنْهَرْ

Wa ammas-sā`ila fa lā tan-har

10) Dan terhadap orang yang meminta-minta janganlah engkau menghardik(nya)

وَاَمَّا بِنِعْمَةِ رَبِّكَ فَحَدِّثْ

Wa ammā bini’mati rabbika fa ḥaddiṡ

11) Dan terhadap nikmat Tuhanmu hendaklah engkau nyatakan (dengan bersyukur).

Sumber : Dalamislam.com

Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi ‘adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi.

Report

What do you think?

Written by dalamislam