Bencana | Republika Online | Astaghfirullah

Bencana atau musibah pada hakikatnya adalah cobaan dan ujian dari Allah kepada manusia. Hampir tak ada manusia yang terbebas dari ujian itu. Rasulullah Muhammad SAW sebagai manusia yang maksum juga mengalaminya. Khalifah Umar bin Khattab mengiaskan musibah sebagai gelombang di tengah lautan yang tidak mungkin dihilangkan. Manusia wajib berusaha sekuat tenaga untuk menyelamatkan diri dan bahteranya dari gelombang yang mengintai setiap saat.

”Setiap musibah menimpaku,” kata Khalifah Umar, ”terdapat tiga kenikmatan. Pertama, musibah itu tidak menggoyahkan iman dan agamaku. Kedua, musibah itu tidak lebih besar daripada apa yang memang telah ditentukan Allah. Ketiga, Allah menjanjikan pahala besar bagi yang sabar tatkala tertimpa musibah.” Dalam setiap musibah (jiwa/harta) selalu terselip nikmat dan hikmah. Bila mau berpikir dan hati dekat dengan petunjuk Allah, maka kita akan selalu berprasangka baik terhadap Sang Pencipta. Musibah yang harus dihindari adalah bila menyangkut urusan agama. Terhadap yang satu ini tiada pelipur lara dan ucapan belasungkawa. Hanya satu jalan keluarnya, yaitu bertobat dan kembali kepada Allah.

Ibnul Qayyim memberikan kiat agar kita merasa ringan ketika mengalami musibah, yaitu mempercayai qadha dan qadar (keputusan dan ketentuan Allah), meyakini bahwa musibah yang menimpa tidak sebanding dengan apa yang telah diberikan Allah kepada kita, dan terakhir menghibur diri dengan mengkaji musibah orang lain yang mungkin lebih berat. Hanya sabar dan mengembalikan segalanya kepada Allah-lah yang bakal menguatkan lahir-batin seseorang manakala tertimpa musibah. Tiada Tuhan selain Allah, Esa, tidak bersekutu, bagi-Nya kerajaan dan segala puji, Dia-lah Zat yang menghidupkan dan yang mematikan serta yang berkuasa atas segala sesuatu, demikian wirid yang dianjurkan untuk diamalkan oleh setiap muslim yang tertimpa musibah.

Allah mendidik hati hamba-Nya dengan musibah, agar terpacu kadar ketakwaan kepada-Nya. Musibah itu bisa saja menimpa diri kita, saudara kita, tetangga kita, dan seterusnya. Dan bila musibah itu menimpa orang lain, maka apakah kita mau mengulurkan tangan untuk membantu saudara-saudara kita atau tidak, itu juga merupakan ujian bagi kita, barometer buat mengukur ketakwaan dan keimanan kita. (ah)

Sumber : republika.co.id

Featured Image : freepik

Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahli Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi ‘adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Cara Berkah

Leave a Comment