Hukum Berkurban dengan Ayam yang Perlu diketahui _* MA1

Pada Idul Adha ada dua kebiasaan sunnah utama yang harus dilakukan, yaitu shalat Idul Adha berjamaah dan penyembelihan hewan kurban. Kedua praktik tersebut telah dicontohkan oleh para nabi.

Sebagaimana tercantum dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dari Albara โ€˜bin โ€˜Azib di bawah ini;

ุฅูู†ูŽู‘ ุฃูŽูˆูŽู‘ู„ู ู…ูŽุงู†ูŽุจู’ุฏูŽุฃู ุจูู‡ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽู†ูŽุง ู‡ูŽุฐูŽุง: ุฃูŽู†ู’ ู†ูุตูŽู„ูู‘ูŠู’ุŒ ุซูู…ูŽู‘ ู†ูŽุฑู’ุฌูุนูŽุŒ ููŽู†ูŽู†ู’ุญูŽุฑูŽุŒ ููŽู…ูŽู†ู’ ููŽุนูŽู„ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽุŒ ููŽู‚ูŽุฏู’ ุฃูŽุตูŽุงุจูŽ ุณูู†ูŽู‘ุชูŽู†ูŽุงุŒ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุฐูŽุจูŽุญูŽ ู‚ูŽุจู’ู„ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽุŒ ููŽุฅูู†ู…ูŽู‘ุง ู‡ููˆูŽ ู„ูŽุญู’ู…ูŒ ู‚ูŽุฏู‘ู…ูŽู‡ู ู„ูุฃูŽู‡ู’ู„ูู‡ูุŒ ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ู…ูู† ุงู„ู†ูุณููƒู ูููŠู’ ุดูŽูŠู’ุกู

Melalui hadits ini, Nabi mencontohkan bahwa setelah melaksanakan shalat Idul Adha harus dilanjutkan dengan menyembelih hewan qurban. Hewan yang dijadikan kurban pada umumnya adalah hewan ternak yaitu unta, sapi, kambing atau domba.

Lalu bagaimana hukum berkurban dengan menggunakan hewan ayam?

Ada dua pendapat tentang masalah ini. Pendapat pertama tidak membolehkan hewan kurban selain hewan ternak yaitu unta, sapi dan kambing. Sedangkan pendapat kedua membolehkan berkurban dengan ayam dan hewan sejenis, terutama bagi yang tidak mampu membeli unta, sapi atau kambing.

Sebagaimana disebutkan dalam kitab Almughni, sebagian besar ulama sepakat bahwa hewan yang dijadikan kurban harus dari anโ€™am atau ternak, yaitu unta, sapi dan kambing. Selain dari jenis hewan ternak, tidak boleh dan tidak sah dijadikan sebagai hewan kurban.

Hal ini berdasarkan firman Allah dalam surah AlHajj ayat 34;

ูˆูŽู„ููƒูู„ูู‘ ุฃูู…ูŽู‘ุฉู ุฌูŽุนูŽู„ู’ู†ูŽุง ู…ูŽู†ู’ุณูŽูƒู‹ุง ู„ููŠูŽุฐู’ูƒูุฑููˆุง ุงุณู’ู…ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽุง ุฑูŽุฒูŽู‚ูŽู‡ูู…ู’ ู…ูู†ู’ ุจูŽู‡ููŠู…ูŽุฉู ุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุนูŽุงู…ู

โ€œDan bagi setiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (kurban) agar mereka menyebut nama Allah atas rezeki yang dikaruniakan Allah kepada mereka berupa hewan ternak.โ€

Untuk menjelaskan ayat tersebut, Imam an-Nawawi kemudian menyebutkan:

ย ย  ูุดุฑุท ุงู„ู…ุฌุฒุฆ ููŠ ุงู„ุงุถุญูŠุฉ ุฃู† ูŠูƒูˆู† ู…ู† ุงู„ุงู†ุนุงู… ูˆู‡ูŠ ุงู„ุงุจู„ ูˆุงู„ุจู‚ุฑ ูˆุงู„ุบู†ู… ุณูˆุงุก ููŠ ุฐู„ูƒ ุฌู…ูŠุน ุฃู†ูˆุงุน ุงู„ุงุจู„ ู…ู† ุงู„ุจุฎุงุชูŠ ูˆุงู„ุนุฑุงุจ ูˆุฌู…ูŠุน ุฃู†ูˆุงุน ุงู„ุจู‚ุฑ ู…ู† ุงู„ุฌูˆุงู…ูŠุณ ูˆุงู„ุนุฑุงุจ ูˆุงู„ุฏุฑุจุงู†ูŠุฉ ูˆุฌู…ูŠุน ุฃู†ูˆุงุน ุงู„ุบู†ู… ู…ู† ุงู„ุถุฃู† ูˆุงู„ู…ุนุฒ ูˆุงู†ูˆุงุนู‡ู…ุง ูˆู„ุง ูŠุฌุฒุฆ ุบูŠุฑ ุงู„ุงู†ุนุงู… ู…ู† ุจู‚ุฑ ุงู„ูˆุญุด ูˆุญู…ูŠุฑู‡ ูˆุงู„ุถุจุง ูˆุบูŠุฑู‡ุง ุจู„ุง ุฎู„ุงู ย 

Artinya:ย Syarat diperbolehkannya hewan kurban adalah hewan tersebut merupakan hewan ternak, yaitu unta, sapi dan kambing. Termasuk segala jenis unta, seperti al-bakhati (unta yang memiliki dua punuk) atau al-โ€˜irab (berpunuk satu), juga segala jenis sapi, seperti kerbau, al-โ€˜irab, al-darbaniyah (sapi yang tipis kuku dan kulitnya serta memiliki punuk), begitu juga dengan segala jenis kambing, seperti domba/biri-biri, atau kambing lain. Dan tidak diperbolehkan berkurban selain dengan hewan-hewan ternak yang telah disebutkan, baik berupa hasil kawin silang antara sapi dan keledai ataupun hewan lain. Hal ini tidak diperdebatkan oleh para ulama.ย (lihat: An-Nawawi,ย al-Majmลซโ€™ Syarแธฅ Muhazzab, Beirut, Dรขr al-Fikr, tt., j. 8, halaman: 392) ย 

Dari pernyataan Imam An-Nawawi tersebut sudah dijelaskan bahwa menyembelih kurban selain tiga hewan tersebut dan jenis-jenisnya tidak diperbolehkan. ย 

Imam Al-Qurtubi mengatakan dalam kitabnya Tafsirul Qurtubi bahwa bahimatul anโ€™am dalam ayat di atas berarti unta, lembu dan kambing. Maka ia menyimpulkan bahwa hewan yang bisa dikorbankan adalah unta, sapi, dan kambing. Kecuali ketiga hewan tersebut, tidak sah untuk digunakan sebagai hewan kurban.

Dalamย Al Majmuโ€™ย (8: 364-366), Imam Nawawi berkata, โ€œSyarat sah dalam qurban, yaitu hewan qurban harus berasal dari hewan ternak yaitu unta, sapi dan kambing. Termasuk pula berbagai jenis unta, semua jenis sapi dan semua jenis kambing yaitu domba, maโ€™iz dan sejenisnya. Sedangkan selain hewan ternak seperti rusa dan keledai tidaklah sah sebagai hewan qurban, baik dari yang jantan maupun betina -tanpa ada perselisihan di kalangan ulama-.ย  Tidak ada khilaf sama sekali mengenai hal ini menurut kami. โ€ฆ Begitu pula turunan dari perkawinan antara rusa dan kambing tidaklah sah sebagai hewan qurban karena bukan termasuk anโ€™am (hewan ternak).โ€

Syaikh Muhammad bin Sholih Al โ€˜Utsaimin menjelaskan dalamย Ahkamul Udhiyah waz Zakaah, โ€œJenis hewan yang dijadikan qurban adalah dari bahimatul anโ€™am saja (hewan ternak). Karena Allah Taโ€™ala berfirman (yang artinya), โ€œDan bagi tiap-tiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (kurban), supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzkikan Allah kepada merekaโ€ (QS. Al Hajj: 34).ย Bahimatul anโ€™amย adalah unta, sapi, kambing (termasuk domba dan maโ€™iz). Hal ini ditegaskan oleh Ibnu Katsir dan beliau mengatakan bahwa ini menjadi pendapat Al Hasan Al Bashri, Qotadah dan selainnya. Ibnu Jarir mengatakan bahwa demikian anggapan orang Arab mengenai bahimatul anโ€™am. Nabiย shallallahu โ€˜alaihi wa sallamย bersabda, โ€œJanganlah kalian menyembelih selain musinnah kecuali jika sulit bagi kalian, maka hendaklah menyembelih jadzaโ€™ah dari domba.โ€ย Musinnahย adalah unta, sapi atau kambing yang telah berumur dua tahun ke atas. Demikian kata para ulama.

Pendapat kedua berikutnya disampaikan oleh Imam Ibnu Hazim dalam kitabnya Almuhalla. Ia mengatakan bahwa hewan apa saja yang boleh dimakan, baik itu sapi, ayam, angsa, kuda, dll, boleh dikorbankan. Hal ini berdasarkan perkataan para sahabat Ibnu Abbas yang membolehkan berkurban seekor ayam atau seekor angsa.

ูˆูŽุนูŽู†ู ุงุจู’ู†ู ุนูŽุจูŽู‘ุงุณู ุฃูŽู†ูŽู‘ู‡ู ูŠูŽูƒู’ูููŠ ุฅูุฑูŽุงู‚ูŽุฉู ุงู„ุฏูŽู‘ู…ู ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ู…ูู†ู’ ุฏูŽุฌูŽุงุฌู ุฃูŽูˆู’ ุฅููˆูŽุฒูู‘ ูƒูŽู…ูŽุง ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽูŠู’ุฏูŽุงู†ููŠูู‘ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุดูŽูŠู’ุฎูู†ูŽุง ุฑูŽุญูู…ูŽู‡ู ุงู„ู„ู‡ู ูŠูŽุฃู’ู…ูุฑู ุงู„ู’ููŽู‚ููŠุฑูŽ ุจูุชูŽู‚ู’ู„ููŠุฏูู‡ู ูˆูŽูŠูู‚ููŠุณู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุฃูุถูุญููŠูŽู‘ุฉู ุงู„ุนูŽู‚ููŠู‚ูŽุฉูŽ ูˆูŽูŠูŽู‚ููˆู„ู ู„ูู…ูŽู†ู’ ูˆูู„ูุฏูŽ ู„ูŽู‡ู ู…ูŽูˆู’ู„ููˆุฏูŒ ุนูŽู‚ูŽู‘ ุจูุงู„ุฏูู‘ูŠูŽูƒูŽุฉู ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ุงุจู’ู†ู ุนูŽุจูŽู‘ุงุณู

โ€œDari Ibnu Abbas bahwa sesungguhnya kurban itu cukup dengan mengalirkan darah walaupun dari ayam atau angsa sebagaimana yang dikemukakan al-Maidani. Sedangkan guru kami rahimahullah menganjurkan orang fakir untuk bertaklid atau mengikuti pendapat tersebut. Beliau menganalogikan akikah dengan kurban, dan mengatakan boleh bagi orang yang memiliki anak untuk berakikah dengan ayam jantan menurut mazhab Ibnu Abbas.โ€

Dalam kitab Hasyiyatul Bajuri, Imam Al-Bajuri menyebutkan bahwa para sahabat Ibnu Abbas diperbolehkan untuk menyembelih seekor ayam atau seekor angsa. Oleh karena itu, sebagian ulama membolehkan berkurban ayam atau angsa, terutama yang tidak mampu membeli unta, sapi, atau kambing.

Wallahu aโ€™alam.

Sumber : dalamislam.com

Alhamdulillah Allohumma Sholli โ€˜Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi โ€˜adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata โ€˜arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?

dalamislam

Written by dalamislam