Hukum Melunasi Hutang Orang Tua Menurut Islam

Orang yang meninggal dalam keadaan memiliki hutang sangat wajib hukumnya untuk segera dibayarkan. Dibayar dari harta orang yang meninggal. Jika orang tua kita memiliki banyak hutang maka kita sebagai anak ketika mampu wajib membebaskan orang tua dari perbuatan hutang. Karena seperti disampaikan Rasulullah anak tidak akan bisa membalas jasa orang tuanya:

ู„ุง ูŠูŽุฌู’ุฒููŠ ูˆู„ูŽุฏูŒ ูˆุงู„ูุฏู‹ุงุŒ ุฅู„ูŽู‘ุง ุฃู†ู’ ูŠูŽุฌูุฏูŽู‡ู ู…ูŽู…ู’ู„ููˆูƒู‹ุง ููŽูŠูŽุดู’ุชูŽุฑููŠูŽู‡ู ููŠูุนู’ุชูู‚ูŽู‡ู

โ€œSeorang anak tidak akan dapat membalas jasa orang tuanya kecuali orang tuanya adalah seorang budak, lalu dia membelinya dan memerdekakannya.โ€ (HR Ahmad, Muslim, Abu Dawud at-Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Hal ini seperti yang dijelaskan oleh Allah pada beberapa bagian waris.

Allah taโ€™ala berfirman:

ู…ูู† ุจูŽุนู’ุฏู ูˆูŽุตููŠูŽู‘ุฉู ูŠููˆุตููŠ ุจูู‡ูŽุง ุฃูŽูˆู’ ุฏูŽูŠู’ู†ู

โ€œ(itu dilakukan) setelah ditunaikan wasiat dari harta atau setelah ditunaikan utangโ€ (QS. An Nisa: 11).

Maka uang peninggalan orang yang meninggal wajib digunakan untuk membayar hutang terlebih dahulu sebelum dibagikan kepada ahli waris.

Hutang Mayit Wajib Dibayar dari Harta Waris

Orang yang meninggal dalam keadaan memiliki hutang, wajib segera dibayarkan hutang tersebut dari harta si mayit. Allah taโ€™ala setelah menjelaskan beberapa bagian waris, Allahย taโ€™alaย berfirman:

ู…ูู† ุจูŽุนู’ุฏู ูˆูŽุตููŠูŽู‘ุฉู ูŠููˆุตููŠ ุจูู‡ูŽุง ุฃูŽูˆู’ ุฏูŽูŠู’ู†ู

โ€œ(itu dilakukan) setelah ditunaikan wasiat dari harta atau setelah ditunaikan hutangโ€ย (QS. An Nisa: 11).

Al Bahuti mengatakan:

ูˆูŠุฌุจ ุฃู† ูŠุณุงุฑุน ููŠ ู‚ุถุงุก ุฏูŠู†ู‡ุŒ ูˆู…ุง ููŠู‡ ุฅุจุฑุงุก ุฐู…ุชู‡ุ› ู…ู† ุฅุฎุฑุงุฌ ูƒูุงุฑุฉุŒ ูˆุญุฌ ู†ุฐุฑุŒ ูˆุบูŠุฑ ุฐู„ูƒ

โ€œWajib menyegerakan pelunasan utang mayit, dan semua yang terkait pembebasan tanggungan si mayit, seperti membayar kafarah, haji, nadzar dan yang lainnyaโ€ (Kasyful Qana, 2/84).

Apabila jumlah uangnya sudah habis dan masih memiliki utangnya. Maka wajib menjual aset-aset milik orang yang meninggal tersebut untuk membayar hutangnya.

Syaikh Muhammad Mukhtar Asy Syinqithi mengatakan:

ูุฅุฐุง ู…ุงุช ุงู„ูˆุงู„ุฏ ุฃูˆ ุงู„ู‚ุฑูŠุจ ูˆู‚ุฏ ุชุฑูƒ ู…ุงู„ุงู‹ ุฃูˆ ุชุฑูƒ ุจูŠุชุงู‹ ุŒ ูˆุนู„ูŠู‡ ุฏูŠู† : ููŠุฌุจ ุนู„ู‰ ุงู„ูˆุฑุซุฉ ุฃู† ูŠุจูŠุนูˆุง ุงู„ุจูŠุช ู„ุณุฏุงุฏ ุฏูŠู†ู‡ ุŒ ูˆู‡ู… ูŠุณุชุฃุฌุฑูˆู†

โ€œJika seorang anak meninggal atau seorang kerabat meninggal, dan ia meninggalkan harta atau rumah, sedangkan ia punya utang. Maka wajib bagi ahli waris untuk menjual rumahnya untuk melunasi utangnya, walaupun mereka sedang menyewakannyaโ€ (Syarah Zadul Mustaqni).

Anak Tidak Wajib Menanggung Utang Orang Tua

Apabila uang peninggalan orang yang sudah meninggal sudah habis dan semua aset juga sudah habis. Maka tidak ada kewajiban bagi ahli waris untuk melunasi hutang orang tuanya.

Ibnu Qudamah rahimahullah mengatakan:

ููŽุฅูู†ู’ ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฎู’ู„ููู’ ุชูŽุฑููƒูŽุฉู‹ุŒ ู„ูŽู…ู’ ูŠูู„ู’ุฒูŽู…ู’ ุงู„ู’ูˆูŽุงุฑูุซู ุจูุดูŽูŠู’ุกูุ› ู„ูุฃูŽู†ูŽู‘ู‡ู ู„ูŽุง ูŠูŽู„ู’ุฒูŽู…ูู‡ู ุฃูŽุฏูŽุงุกู ุฏูŽูŠู’ู†ูู‡ู ุฅุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุญูŽูŠู‹ู‘ุง ู…ููู’ู„ูุณู‹ุงุŒ ููŽูƒูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุฅุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ู…ูŽูŠูู‘ุชู‹ุง

โ€œJika mayit tidak meninggalkan harta waris sedikitpun, maka ahli waris tidak memiliki kewajiban apa-apa. Karena mereka tidak wajib melunasi utang si mayit andai ia bangkrut ketika masih hidup, maka demikian juga, mereka tidak wajib melunasinya ketika ia sudah meninggalโ€ (Al Mughni, 5/155).

Syaikh Muhammad bin shalih al utsaimin rahimahullah menjelaskan:

Andaikan mayit punya hutang 1000 dan warisnya 500 maka ahli waris tidak boleh dituntut untuk membayar lebih dari 500 itu. Ketenangan tidak ada harta si mayit yang ada di tangan mereka kecuali sejumlah uang itu saja.

Dan mereka tidaklah diwajibkan membayar hutang orang tuanya.

โ€Maksudnya, jika yang meninggal dalam keadaan punya utang adalah ayahnya dan utangnya lebih besar dari warisannya maka anak tidak wajibkan untuk membayar utang ayahnyaโ€ (Al Qawaโ€™idul Ushul Al Jamiโ€™ah, 195).

Sehingga menjadi tidak layak apabila seseorang berfikir untuk berutang sebanyak-banyaknya karena pun nantinya kalau mati keluarga yang melunasi. Hal ini tidak dibenarkah karena keluarga atau ahli waris tidak memiliki kewajiban untuk melunasi.

Rasulullahย Shallallahuโ€™alaihi Wasallamย bersabda:

ู†ูŽูู’ุณู ุงู„ู’ู€ู…ูุคู’ู…ูู†ู ู…ูุนูŽู„ูŽู‘ู‚ูŽุฉูŒ ุจูุฏูŽูŠู’ู†ูู‡ู ุญูŽุชูŽู‘ู‰ูฐ ูŠูู‚ู’ุถูŽู‰ ุนูŽู†ู’ู‡ู

โ€œRuh seorang mukmin tergantung karena hutangnya hingga dilunasiโ€ย (HR. Tirmidzi no. 1078, dishahihkan Al Albani dalamย Shahih At Tirmidzi).

Apa yang dimaksud dengan ruhnya tergantung? Al Mula Ali Al Qari menjelaskan:

ููŽู‚ููŠู„ูŽ: ุฃูŽูŠู’ ู…ูŽุญู’ุจููˆุณูŽุฉูŒ ุนูŽู†ู’ ู…ูŽู‚ูŽุงู…ูู‡ูŽุง ุงู„ู’ูƒูŽุฑููŠู…ูุŒ ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู’ุนูุฑูŽุงู‚ููŠูู‘: ุฃูŽูŠู’: ุฃูŽู…ู’ุฑูู‡ูŽุง ู…ูŽูˆู’ู‚ููˆููŒ ู„ูŽุง ูŠูุญู’ูƒูŽู…ู ู„ูŽู‡ูŽุง ุจูู†ูŽุฌูŽุงุฉู ูˆูŽู„ูŽุง ู‡ูŽู„ูŽุงูƒู ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ูŠูู†ู’ุธูŽุฑูŽุŒ ุฃูŽู‡ูŽู„ู’ ูŠูู‚ู’ุถูŽู‰ ู…ูŽุง ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฏูŽู‘ูŠู’ู†ู ุฃูŽู…ู’ ู„ูŽุงุŸ

โ€œSebagian ulama mengatakan: ruhnya tertahan untuk menempati tempat yang mulia. Al Iraqi mengatakan: maksudnya, ia (di alam barzakh) dalam kondisi terkatung-katung, tidak dianggap sebagai orang yang selamat dan tidak dianggap sebagai orang yang binasa sampai dilihat apakah masih ada hutang yang belum lunas atau belum?โ€ (Mirqatul Mafatih, 5/1948).

Ash Shanโ€™ani mengatakan:

ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซู ู…ูู†ู’ ุงู„ุฏูŽู‘ู„ูŽุงุฆูู„ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ูŽู‘ู‡ู ู„ูŽุง ูŠูŽุฒูŽุงู„ู ุงู„ู’ู…ูŽูŠูู‘ุชู ู…ูŽุดู’ุบููˆู„ู‹ุง ุจูุฏูŽูŠู’ู†ูู‡ู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ู…ูŽูˆู’ุชูู‡ู

โ€œHadits ini adalah diantara dalil yang menunjukkan bahwa mayit terus berada dalam kerepotan karena hutangnya, setelah kematiannyaโ€ (Subulus Salam, 1/469).

Ash Shanโ€™ani mengatakan:

ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซู ู…ูู†ู’ ุงู„ุฏู‘ูŽู„ูŽุงุฆูู„ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽุง ูŠูŽุฒูŽุงู„ู ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ู…ูŽุดู’ุบููˆู„ู‹ุง ุจูุฏูŽูŠู’ู†ูู‡ู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ู…ูŽูˆู’ุชูู‡ู

โ€œHadits ini adalah diantara dalil yang menunjukkan bahwa mayit terus berada dalam kerepotan karena hutangnya, setelah kematiannyaโ€ (Subulus Salam, 1/469).

Dari Jabir bin Abdillahย radhiallahuโ€™anhuย ia mengatakan:

ุชููˆูููู‘ูŠูŽ ุฑูŽุฌูู„ูŒ ู…ูู†ูŽู‘ุง, ููŽุบูŽุณูŽู‘ู„ู’ู†ูŽุงู‡ู, ูˆูŽุญูŽู†ูŽู‘ุทู’ู†ูŽุงู‡ู, ูˆูŽูƒูŽููŽู‘ู†ูŽู‘ุงู‡ู, ุซูู…ูŽู‘ ุฃูŽุชูŽูŠู’ู†ูŽุง ุจูู‡ู ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงูŽู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ููŽู‚ูู„ู’ู†ูŽุง: ุชูุตูŽู„ูู‘ูŠ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู? ููŽุฎูŽุทูŽุง ุฎูุทู‹ู‰, ุซูู…ูŽู‘ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ุฃูŽุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฏูŽูŠู’ู†ูŒ? ู‚ูู„ู’ู†ูŽุง: ุฏููŠู†ูŽุงุฑูŽุงู†ูุŒ ููŽุงู†ู’ุตูŽุฑูŽููŽ, ููŽุชูŽุญูŽู…ูŽู‘ู„ูŽู‡ูู…ูŽุง ุฃูŽุจููˆ ู‚ูŽุชูŽุงุฏูŽุฉูŽุŒ ููŽุฃูŽุชูŽูŠู’ู†ูŽุงู‡ู, ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽุจููˆ ู‚ูŽุชูŽุงุฏูŽุฉูŽ: ุงูŽู„ุฏูู‘ูŠู†ูŽุงุฑูŽุงู†ู ุนูŽู„ูŽูŠูŽู‘ุŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงูŽู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฃูุญูู‚ูŽู‘ ุงูŽู„ู’ุบูŽุฑููŠู…ู ูˆูŽุจูŽุฑูุฆูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูู…ูŽุง ุงูŽู„ู’ู…ูŽูŠูู‘ุชู? ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู†ูŽุนูŽู…ู’, ููŽุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู

โ€œAda seorang laki-laki di antara kami meninggal dunia, lalu kami memandikannya, menutupinya dengan kapas, dan mengkafaninya. Kemudian kami mendatangi Rasulullah Shallallaahu โ€˜alaihi wasallam dan kami tanyakan: Apakah baginda akan menyalatkannya? Beliau melangkah beberapa langkah kemudian bertanya: โ€œApakah ia mempunyai hutang?โ€. Kami menjawab: Dua dinar. Lalu beliau kembali. Maka Abu Qatadah menanggung hutang tersebut. Ketika kami mendatanginya; Abu Qotadah berkata: Dua dinar itu menjadi tanggunganku. Lalu Rasulullah Shallallaahu โ€˜alaihi wa Sallam bersabda: โ€œBetul-betul engkau tanggung dan mayit itu terbebas darinyaโ€ย (HR. Abu Daud no.3343, dihasankan Al Albani dalamย Ahkamul Janaโ€™izย hal. 27).

Sumber : Dalamislam.com
Hukum Melunasi Hutang Orang Tua Menurut Islam

Hukum Melunasi Hutang Orang Tua Menurut Islam. Hukum Melunasi Hutang Orang Tua Menurut Islam.
Alhamdulillah Allohumma Sholli โ€˜Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi โ€˜adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata โ€˜arsyihi wa midada kalimatihi.

Report

What do you think?

Written by dalamislam