in , ,

Hukum Membunuh Semut Menurut Islam dan Dalilnya _*

Semut adalah salah satu hewan yang memiliki kegigihan dalam bekerja. Semut sendiri merupakan hewan yang sangat istimewa sehingga disebutkan dalam Al Quran dalam surat An Naml. Dalam surat tersebut dijelaskan bagaimana seekor semut berkata pada semut lainnya agar segera memasuki sarangnya masing-masing,

ุญูŽุชูŽู‘ู‰ูฐ ุฅูุฐูŽุง ุฃูŽุชูŽูˆู’ุง ุนูŽู„ูŽู‰ูฐ ูˆูŽุงุฏู ุงู„ู†ูŽู‘ู…ู’ู„ู ู‚ูŽุงู„ูŽุชู’ ู†ูŽู…ู’ู„ูŽุฉูŒ ูŠูŽุง ุฃูŽูŠูู‘ู‡ูŽุง ุงู„ู†ูŽู‘ู…ู’ู„ู ุงุฏู’ุฎูู„ููˆุง ู…ูŽุณูŽุงูƒูู†ูŽูƒูู…ู’ ู„ูŽุง ูŠูŽุญู’ุทูู…ูŽู†ูŽู‘ูƒูู…ู’ ุณูู„ูŽูŠู’ู…ูŽุงู†ู ูˆูŽุฌูู†ููˆุฏูู‡ู ูˆูŽู‡ูู…ู’ ู„ูŽุง ูŠูŽุดู’ุนูุฑููˆู†ูŽ

Hingga apabila mereka sampai di lembah semut berkatalah seekor semut: Hai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadariโ€; (An Naml: 18)

Saking begitu istimewanya semut, Islam melarang untuk membunuh semut. Hal ini terlihat dalam sebuah riwayat.

Dari Ibnu Abbasย radhiyallahu โ€˜anhuma,ย beliau mengatakan,

ู†ูŽู‡ูŽู‰ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ุนูŽู†ู’ ู‚ูŽุชู’ู„ู ุฃูŽุฑู’ุจูŽุนู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฏูŽู‘ูˆูŽุงุจูู‘: ุงู„ู†ูŽู‘ู…ู’ู„ูŽุฉูุŒ ูˆูŽุงู„ู†ูŽู‘ุญู’ู„ูŽุฉูุŒ ูˆูŽุงู„ู’ู‡ูุฏู’ู‡ูุฏูุŒ ูˆูŽุงู„ุตูู‘ุฑูŽุฏู

Rasulullahย shallallahu โ€˜alaihi wa sallam melarang membunuh 4 jenis binatang: semut, lebah, Hudhud, dan Suradi. (HR. Ahmad 3066, Abu Daud 526 dan dishahihkan Syuaib al-Arnauth).

Bahkan Rasul juga pernah menasehati para sahabatnya yang membakar semut ketika melakukan safar.

Dari Ibnu Masโ€™udย radhiyallahu โ€˜anhu, bahwa para sahabat pernah singgah dalam salah satu safar beliau. Ternyata beliau melihat ada rumah semut yang dibakar.

โ€œSiapa yang membakar ini?โ€ tanya beliau.

โ€œKami.โ€ Jawab para sahabat.

Kemudian Nabiย shallallahu โ€˜alaihi wa sallamย bersabda,

ุฅูู†ูŽู‘ู‡ู ู„ุงูŽ ูŠูŽู†ู’ุจูŽุบูู‰ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุนูŽุฐูู‘ุจูŽ ุจูุงู„ู†ูŽู‘ุงุฑู ุฅูู„ุงูŽู‘ ุฑูŽุจูู‘ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุฑู

Tidak boleh membunuh dengan api kecuali Rab pemilik api (Allah). (HR. Abu Daud 5270 dan dishahihkan al-Albani)

Rasul juga pernah menceritakan tentang kisah Sulaiman yang membantu para semut tersebut.

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah pernah bersabda, โ€œSuatu ketika, Sulaiman keluar untuk mencari minum. Ia lalu melihat seekor semut terbaring terbalik dengan mengangkat kaki-kakinya ke langit dan mengucapkan, โ€˜Ya Allah, sesungguhnya kami adalah makhluk dari makhluk-Mu, kami tidak dapat hidup tanpa pemberian minum-Mu.โ€™

Nabi Sulaiman pun berkata, โ€˜Kembalilah kalian, sesungguhnya kalian telah diberi minum berkat doa selain kalianโ€™.โ€ (HR. Ahmad)

Dari beberapa penjelasan di atas, dapat diketahui bahwa hukum membunuh semut menurut Islam adalah haram. Mereka adalah mahluk yang begitu istimewa sehingga harus diperlakukan dengan baik. Lantas bagaimana jika semut tersebut mengganggu kita?

Mungkin terdengar aneh, namun jika tidak terlalu mengganggu, kita bisa memberikan nasehat dengan niat yang baik karena Allah. Misalnya dengan berkata,

โ€œAssalamualaikum rakyat Nabi Sulaiman, ini rumahku karena aku ingin membersihkan tempat yang menjadi rumahmu.ย Kamu adalah makhluk Allah, buatlah sarangmu di luar rumahku agar kamu selamat.โ€

Insha Allah akan diberikan kemudahan bagi Allah untuk dijauhkan dari gangguan para semut tersebut. Namun jika semut terasa sangat mengganggu, maka dibolehkan untuk dibunuh dengan syarat hanya pada semut yang mengganggu.

Syaikhย rahimahullahย menjawab,

Hewan-hewan semacam itu jika mengganggu, boleh untuk dibunuh asalkan tidak dimusnahkan dengan api. Hal ini berdasarkan sabda Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam, โ€œLima hewan yang kesemuanya disebut hewan fasik yang boleh dibunuh di tanah halal maupun tanah haram yaitu burung gagak, al hada-ah, tikus, kalajengking dan anjing galak.โ€

Islam memang sangat menjunjung tinggi kasih sayang begitu pula pada hewan. Tak hanya semut, seluruh hewan adalah mahluk Allah yang patut disayangi. Hal ini juga terlihat pada perlakuan Rasul dan sahabat selama hidup mereka.

Dari Anas bin Malik, ia berkata,

ูƒูู†ูŽู‘ุง ุฅูุฐูŽุง ู†ูŽุฒูŽู„ู’ู†ูŽุง ู…ูŽู†ู’ุฒูู„ุงู‹ ู„ุงูŽ ู†ูุณูŽุจูู‘ุญู ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ู†ูŽุญูู„ูŽู‘ ุงู„ุฑูู‘ุญูŽุงู„ูŽ

โ€œKami pernah ketika singgah di suatu tempat, kami tidak bertasbih -yaitu tidak melaksanakan shalat sunnah terlebih dulu- sehingga kami menurunkan beban-beban dari punggung binatang tunggangan.โ€ (HR. Abu Daud no. 2551 dan Ahmad 3: 29. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih)

Bahkan pada hewan yang dianggap najis sekalipun, kita wajib menyayanginya.

Dari Abu Hurairahย radhiyallahu โ€˜anhu, Rasulullahย shallallahu โ€˜alaihi wa sallamย bersabda,

ยซ ุจูŽูŠู’ู†ูŽู…ูŽุง ุฑูŽุฌูู„ูŒ ูŠูŽู…ู’ุดูู‰ ุจูุทูŽุฑููŠู‚ู ุงุดู’ุชูŽุฏูŽู‘ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุงู„ู’ุนูŽุทูŽุดู ููŽูˆูŽุฌูŽุฏูŽ ุจูุฆู’ุฑู‹ุง ููŽู†ูŽุฒูŽู„ูŽ ูููŠู‡ูŽุง ููŽุดูŽุฑูุจูŽ ุซูู…ูŽู‘ ุฎูŽุฑูŽุฌูŽ ููŽุฅูุฐูŽุง ูƒูŽู„ู’ุจูŒ ูŠูŽู„ู’ู‡ูŽุซู ูŠูŽุฃู’ูƒูู„ู ุงู„ุซูŽู‘ุฑูŽู‰ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุนูŽุทูŽุดู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ุฑูŽู‘ุฌูู„ู ู„ูŽู‚ูŽุฏู’ ุจูŽู„ูŽุบูŽ ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุนูŽุทูŽุดู ู…ูุซู’ู„ู ุงู„ูŽู‘ุฐูู‰ ูƒูŽุงู†ูŽ ุจูŽู„ูŽุบูŽ ู…ูู†ูู‘ู‰. ููŽู†ูŽุฒูŽู„ูŽ ุงู„ู’ุจูุฆู’ุฑูŽ ููŽู…ูŽู„ุฃูŽ ุฎูููŽู‘ู‡ู ู…ูŽุงุกู‹ ุซูู…ูŽู‘ ุฃูŽู…ู’ุณูŽูƒูŽู‡ู ุจููููŠู‡ู ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ุฑูŽู‚ูู‰ูŽ ููŽุณูŽู‚ูŽู‰ ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจูŽ ููŽุดูŽูƒูŽุฑูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ู„ูŽู‡ู ููŽุบูŽููŽุฑูŽ ู„ูŽู‡ู ยป. ู‚ูŽุงู„ููˆุง ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูˆูŽุฅูู†ูŽู‘ ู„ูŽู†ูŽุง ููู‰ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ู’ุจูŽู‡ูŽุงุฆูู…ู ู„ุฃูŽุฌู’ุฑู‹ุง ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ยซ ููู‰ ูƒูู„ูู‘ ูƒูŽุจูุฏู ุฑูŽุทู’ุจูŽุฉู ุฃูŽุฌู’ุฑูŒ ยป

โ€œKetika seorang laki-laki sedang berjalan, dia merasakan kehausan yang sangat, lalu dia turun ke sumur dan minum. Ketika dia keluar, ternyata ada seekor anjing sedang menjulurkan lidahnya menjilati tanah basah karena kehausan. Dia berkata, โ€˜Anjing ini kehausan seperti diriku.โ€™ Maka dia mengisi sepatunya dan memegangnya dengan mulutnya, kemudian dia naik dan memberi minum anjing itu. Allah berterima kasih kepadanya dan mengampuninya.โ€ Para sahabat bertanya, โ€œYa Rasulullah, apakah kita bisa meraih pahala dari binatang?โ€ Beliau menjawab, โ€œSetiap memberi minum pada hewan akan mendapatkan ganjaran.โ€ (HR. Bukhari no. 2363 dan Muslim no. 2244)

Maka dari itu, hendaknya kita selalu menyayangi setiap mahluk ciptaan Allah baik kecil maupun besar. Sungguh setiap perbuatan akan mendapatkan balasannya kelak dan semoga kita selalu berada di jalan yang benar.

Sumber : dalamislam.com

Alhamdulillah Allohumma Sholli โ€˜Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahli Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi โ€˜adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata โ€˜arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?

Written by jumat berkah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *