in , ,

Hukum Tidur Memakai Mukena dalam Islam _*

Merupakan sebuah kenikmatan bagi kita ketika tetap ingat untuk tetap melaksanakan shalat walau sedang mengantuk.

Berwudhu untuk shalat biasanya dapat menghilangkan kantuk sejenak. Tetapi, selesai berdoa setelah salam, godaan tidur kembali besar.

Apalagi bagi kaum hawa yang mengenakan mukena, memberi rasa hangat dan nyaman yang lebih.

Kebanyakan dari kaum hawa yang terlalu letih akan tertidur atau menyegerakan tidur di atas sajadah sementara mukena masih dikenakan.

Yang paling ditakutkan saat tidur mengenakan mukena adalah menetesnya air liur membasahi mukena.

Air liur yang mengering biasanya membuat aroma mukena menjadi tidak enak.

Banyak juga dari kita yang masih ragu hukum tetesan air liur. Lantas bagaimana Islam memandang air liur dan tidur memakai mukena?

1. Berdasarkan Hukum Fiqh Air Liur

Air liur adalah salah satu air yang keluar dari tubuh yang asal hukumnya suci.

Contoh lainnya adalah air mata dan keringat. Sedangkan kencing, darah, dan kotoran lainnya dihukumi sebagai najis, bahkan dalam tataran haidh disebut hadats.

Adapun hukum air liur dalam Sunan Ibnu Majah adalah sebagai berikut.

ุฑูŽุฃูŽูŠู’ุชู ุงู„ู†ูŽู‘ุจููŠูŽู‘ ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ุญูŽุงู…ูู„ูŽ ุงู„ู’ุญูŽุณูŽู†ูŽ ุจู’ู†ูŽ ุนูŽู„ููŠูู‘ ุนูŽู„ูŽู‰ ุนูŽุงุชูู‚ูู‡ูุŒ ูˆูŽู„ูุนูŽุงุจูู‡ู ูŠูŽุณููŠู„ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡

โ€œAku melihat Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa โ€˜ala alihi wasallam menggendong Husain bin โ€˜Ali di atas pundak beliau, dan air liur Husain menetes mengenai beliau.โ€ Hadis ini diriwayatkan Ibn Majah 658 dan dishahihkan al-Albani, juga disebutkan oleh Imam Ahmad no. 9779 dalam Musnadnya dan dishahihkan Syuaib al-Arnauth

Karena Rasulullah Shalallahu alaihi wasallam membiarkan air liur Husain menetesi baju beliau, maka hadits ini mengisyaratkan bahwa air liur itu suci, tidak najis.

Hadits ini, dilansir dari Konsultasi Syariah, diperjelas dengan pendapat seorang ulama,

Liur, keringat, air mata, atau cairan yang keluar dari hidung, semuanya suci. Inilah hukum asal. Sementara kencing, kotoran, dan setiap yang keluar dari dua jalan, statusnya najis. Liur yang keluar dari seseorang ketika dia tidur, termasuk benda suci, sebagaimana ingus, dahak atau semacamnya. Karena itu, tidak wajib bagi seseorang untuk mencucinya atau mencuci baju yang terkena liur.
[al-Muntaqa min Fatawa al-Fauzan, 5/10].

Lantas, apakah hukumnya tidur mengenakan mukena, sementara air liur tidak najis?

2. Berdasarkan Anjuran menyucikan Diri

Dari kumpulan syarat sah shalat, salah satunya ada โ€œMembersihkan dan mensucikan tempat dan pakaian dari hadats dan najisโ€.

Sesuai dengan firman Allah,

ูˆูŽุซููŠูŽุงุจูŽูƒูŽ ููŽุทูŽู‡ูู‘ุฑู’

โ€œDan Pakaianmu bersihkanlah.โ€ (Al-Muddatstsir: 4)

Dan sabda Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam:

ุฅูุฐูŽุง ุฌูŽุงุกูŽ ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏูŽุŒ ููŽู„ู’ูŠูู‚ูŽู„ูู‘ุจู’ ู†ูŽุนู’ู„ูŽูŠู’ู‡ูุŒ ูˆูŽู„ููŠูŽู†ู’ุธูุฑู’ ูููŠู’ู‡ูู…ูŽุง ููŽุฅูู†ู’ ุฑูŽุฃูŽู‰ ุฎูŽุจูŽุซู‹ุงุŒ ููŽู„ู’ูŠูŽู…ู’ุณูŽุญู’ู‡ู ุจูุงู’ู„ุฃูŽุฑู’ุถู ุซูู…ูŽู‘ ู„ููŠูุตูŽู„ูู‘ ูููŠู’ู‡ูู…ูŽุง.

โ€œJika salah seorang di antara kalian mendatangi masjid, maka hendaklah ia membalik sandal dan melihatnya. Jika ia melihat najis, maka hendaklah ia menggosokkannya dengan tanah. Kemudian hendaklah ia shalat dengannya.โ€œ

Air liur bukan najis, tapi ada baiknya untuk mempersembahkan diri dalam kondisi terbaik, salah satunya dengan mengenakan pakaian terbaik saat akan menghadap Allah, Rabb semesta alam.

Terkadang, air liur yang bau akan mengganggu konsentrasi saat menunaikan shalat.

Ada baiknya untuk mengurangi pemecah konsentrasi yang sederhana seperti ini untuk melaksanakan shalat dengan optimal.

Maka dari itu, sebaiknya hindari tidur mengenakan mukena agar mukena Anda tetap bersih dan suci.

Sumber : dalamislam.com

Alhamdulillah Allohumma Sholli โ€˜Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahli Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi โ€˜adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata โ€˜arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?

Written by jumat berkah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

GIPHY App Key not set. Please check settings