Jawaban Nabi Muhammad Saat Ditanya Alat Masak Non-Muslim _*

Nabi Muhammad ditanya sahabat soal menggunakan alat masak non-Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Ketika seorang muslim berada di wilayah mayoritas non muslim dan mengharuskan memasak perkakas mereka. Maka hal itu dapat dilakukan.

Sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadits dalam Sunan at-Tirmidzi bahwa satu ketika sahabat nabi sedang berada di wilayah non-Muslim. Kemudian alat masak yang tersedia adalah milik mereka.

Sedangkan umat Islam tidak mengetahui makanan ala saja yang telah dimasak  menggunakan perabot mereka, maka Rasulullah bersabda,

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عِيسَى الْبَغْدَادِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ الْقُرَشِيُّ الْبَصْرِيُّ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ عَنْ أَيُّوبَ وَقَتَادَةَ عَنْ أَبِي قِلَابَةَ عَنْ أَبِي أَسْمَاءَ الرَّحَبِيِّ عَنْ أَبِي ثَعْلَبَةَ الْخُشَنِيِّ
أَنَّهُ قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّا بِأَرْضِ أَهْلِ كِتَابٍ فَنَطْبُخُ فِي قُدُورِهِمْ وَنَشْرَبُ فِي آنِيَتِهِمْ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنْ لَمْ تَجِدُوا غَيْرَهَا فَارْحَضُوهَا بِالْمَاءِ ثُمَّ قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّا بِأَرْضِ صَيْدٍ فَكَيْفَ نَصْنَعُ قَالَ إِذَا أَرْسَلْتَ كَلْبَكَ الْمُكَلَّبَ وَذَكَرْتَ اسْمَ اللَّهِ فَقَتَلَ فَكُلْ وَإِنْ كَانَ غَيْرَ مُكَلَّبٍ فَذَكِّ وَكُلْ وَإِذَا رَمَيْتَ بِسَهْمِكَ وَذَكَرْتَ اسْمَ اللَّهِ فَقَتَلَ فَكُلْ

Telah menceritakan kepada kami Ali bin Isa Al Baghdadi ia berkata; telah menceritakan kepada kami Ubaidullah bin Muhammad Al Qurasyi Al Bashri berkata, telah menceritakan kepada kami Hammad bin Salamah dari Ayyub dari Qatadah dari Abu Qilabah dari Abu Asma Ar Rahabi dari Abu Tsa’labah Al Khusyani ia berkata, “Wahai Rasulullah, kami berada di wilayah ahli kitab, lalu memasak dengan periuk mereka dan minum dengan bejana mereka?” maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda; “Jika kalian tidak mendapatkan yang lain maka cucilah perkakas tersebut dengan air.” Abu Tsa’labah bertanya lagi, “Wahai Rasulullah, kami berada di wilayah yang biasa melakukan pemburuan, lalu apa yang harus kami lakukan?” beliau menjawab: “Jika kamu melepaskan anjing yang telah terlatih dan kamu sebut nama Allah (saat melepasnya) hingga dapat membunuh binatang buruan, maka makanlah. Namun Jika anjing itu tidak terlatih maka bersihkanlah (pada bagian yang digigit), lalu makanlah. Dan jika kamu melempar anak panahmu dan kamu sebut nama Allah hingga membunuhnya (buruan), maka makanlah.”


Sumber : republika.co.id
Featured Image : unsplash.com
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahli Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihiadada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?