Kisah Hijrah Sahabat Nabi, Meninggalkan Segalanya saat Pindah ke Madinah _*

Kisah Hijrah Sahabat Nabi, Meninggalkan Segalanya saat Pindah ke Madinah

SAHABAT nabi merupakan generasi teladan yang pertama berjuang menegakkan ajaran Islam bersama Rasulullah SAW.  Mereka bahkan mengorbankan segalanya demi berjuang di jalan Allah. Salah satunya adalah dengan berhijrah dari Mekah ke Madinah.

Di antara sahabat nabi yang memainkan peran penting dalam hijrah ke Madinah adalah Abu Yahya Suhaib bin Sinan.

Ia dilahirkan dikelilingi oleh kenyamanan dan kemewahan. Ayahnya adalah seorang gubernur terkenal di Irak jauh sebelum kedatangan Islam.

BACA JUGA: 3 Pelajaran dari Hijrahnya Nabi dan Para Sahabat ke Madinah

Beberapa penyerbu Yunani menangkap Suhaib Muda bersama dengan sejumlah besar anak laki-laki di komunitasnya. Mereka menghabiskan bertahun-tahun dalam perbudakan di Kekaisaran Bizantium. Kemudian, saat mencapai Mekah, dia mengorbankan uangnya dan menyerahkan jiwanya dan membuka hatinya untuk mengalami cahaya imannya.

Saat mencapai Mekah, ia menjadi seorang Muslim yang setia dan sangat percaya pada agama baru. Suhaib memiliki kesempatan hatinya untuk melihat iman baru dalam bentuk aslinya dan mendengar langsung dari Nabi SAW. Kemudian, dia berjanji untuk setia pada keyakinan barunya.

Suhaib dianiaya dan dilecehkan karena menjadi seorang Muslim. Jadi, dia memutuskan untuk bermigrasi ke Madinah ditemani Nabi dan Abu Bakar; tetapi para penindas Quraisy menggagalkan rencananya. Mereka bahkan menempatkan penjaga di atasnya untuk mencegahnya pergi dan mengambil kekayaannya.

BACA JUGA: Sahabat Sejati? Ini 5 Kriterianya

Belakangan, Suhaib berhasil hijrah ke Madinah, namun ia harus meninggalkan segalanya. Dia tiba di Madinah tanpa membawa apa-apa. Setelah melihatnya, Nabi SAW menyambutnya dengan riang dan berkata, ” Wahai Abu Yahya! Penjualan yang menguntungkan! Penjualan yang menguntungkan!”

Allah menurunkan ayat Alquran berikut ini:

QS Al Baqarah: 207, hijrah Abu sahabat Yahya Suhaib bin Sinan
QS Al Baqarah: 207

Jelas bahwa Suhaib adalah orang yang memiliki sifat-sifat unik, dan yang paling menonjol dari sifat-sifat itu adalah rasa pengorbanan batinnya. Ia mengorbankan hartanya karena agamanya. Dia mengorbankan keyakinan palsu orang-orang Yunani dan menjadi seorang Muslim karena pilihan.

Suhaib berhijrah dengan jiwanya sebelum hijrah dengan raganya. Dia ingin sekali menemani Nabi, meskipun belenggu penindasan menghalanginya. Dia adalah panutan bagi kami dan pengalaman pribadinya dalam Hijrah harus menjadi contoh yang bersinar bagi kita semua.

Menjelang tahun baru hijriah, kita pun dapat mengingat bahwa kita semua memiliki sifat-sifat baik, beberapa lebih dari yang lain, tetapi inilah saatnya untuk memicu perbuatan baik, niat baik, dan itikad baik dalam diri kita sendiri. Sudah saatnya untuk mengevaluasi kembali pendekatan kita terhadap agama kita, keyakinan kita, komitmen agama kita.

BACA JUGA: 2 Kunci Utama Istiqomah saat Hijrah

Orang-orang seperti Suhaib bergerak di bumi sambil membiarkan hati mereka melayang-layang di langit yang tinggi. Muslim perlu melakukan ini, atau setidaknya meniru ini. Kita perlu mengisi hati kita dengan kemurnian. Kita perlu beringsut lebih dekat dan lebih dekat kepada Allah dengan memanfaatkan kesempatan-kesempatan menyegarkan dan kesempatan-kesempatan Islami ini.

Nabi berkata, “Sesungguhnya di dalam tubuh itu ada segumpal daging yang jika utuh maka seluruh tubuh itu utuh dan yang jika sakit maka semuanya berpenyakit. Sesungguhnya itu adalah hati.” (HR Al-Bukhari)

Suhaib dan para sahabat lainnya sangat tergerak oleh iman daripada akal. Kita perlu menyatakan kepatuhan penuh pada perintah Allah untuk membersihkan diri kita dari jebakan materi, seperti yang dilakukan Sahabat Suhaib.

Ketika kita merasakan makna Hijrah yang sebenarnya , ketika kita membuka lembaran baru di sisi Allah, dan ketika kita membiarkan hati kita yang murni menuntun kita ke jalan yang benar, kita tidak akan pernah tergelincir atau tersesat, melainkan pada akhirnya kita akan dibimbing oleh contoh, dan memerintah dengan contoh.

Allah SWT berfirman:

sahabat yahya bin Misal, hijrah
QS Al Hadid: 16

[]

SUMBER: ABOUT ISLAM

 

Kisah Hijrah Sahabat Nabi, Meninggalkan Segalanya saat Pindah ke Madinah

Sumber : islampos.com
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihiadada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?