in ,

Kisah Mualaf, Tertarik Kepada Islam Setelah Bertamu Ke Rumah Teman _*

KISAH mualaf selalu menggugah jiwa. Kisah mualaf juga mengandung peljaran yang berharga. Kisah mualaf pun dapat menjadi hikmah bagi siapa saja. Kisah tersebut biasanya merupakan pengalaman nyata yang dituturkan.

Salah satu pengalaman nyata seorang mualaf bernama Martin Ahmad yang memeluk Islam lebih dari dua puluh tahun yang lalu di Jerman, diceritakan oleh Claudia Azizah di laman About Islam. Berikut kisahnya:

Itu selama dua tahun terakhir saya di SMA ketika saya berteman dengan salah satu teman sekelas saya. Dia biasanya duduk sendiri dan tidak banyak bicara. Mirip denganku.  Maka, suatu hari kami mulai berbicara saat istirahat makan siang. Sejak hari itu, kami biasanya menghabiskan istirahat makan siang bersama.

BACA JUGA: Kisah Aisha Rosalie, Jadi Mualaf setelah Mengunjungi Blue Mosque

Suatu hari di awal musim gugur, dia tidak mau menemani saya makan tetapi hanya duduk bersama saya dan melihat saya makan. Itu agak aneh bagi saya, tetapi pada mulanya saya tidak bertanya padanya. Itu terus berlangsung hingga minggu berikutnya. Kemudian suatu hari saya akhirnya bertanya kepadanya mengapa dia tidak makan siang lagi.

Sebenarnya, saya pikir dia tidak punya uang dan ingin membantunya. Tetapi dia menolak uang saya dan mengatakan kepada saya bahwa dia berpuasa . Pada hari yang sama dia mengundang saya pulang untuk makan malam bersama keluarganya.

Menjadi Tamu

Kisah mualaf (ilustrasi)
Ilustrasi (source:
Azimo Blog)

Saya ingat hari itu sampai hari ini. Itu adalah waktu yang indah. Ibunya menyambut saya seperti saya adalah anaknya sendiri . Saya merasa agak canggung pada awalnya tetapi kemudian saya menikmati seluruh suasana.

Nenek dan kakek Hasan juga ada di sana. Saya ingat saya bertanya apakah mereka sering datang berkunjung. Ibu Hasan hanya tertawa dan mengatakan bahwa mereka semua tinggal bersama. Pada mulanya saya tidak percaya. Saya jarang bertemu kakek-nenek saya meskipun mereka tinggal hanya dua jam perjalanan dari kami.

Kemudian ibu Hasan memanggil semua orang ke meja makan. Meja itu penuh dengan manisan yang lezat dan hidangan yang berbeda. Saya diberi makanan terlebih dahulu dan ayah Hasan mengisi cangkir saya dengan teh setiap kali saya menghabiskannya. Itu pengalaman baru bagi saya. Saya merasa sangat nyaman di rumah teman saya itu.

Sejujurnya, saya tidak ingin kembali ke rumah saya. Di rumah, kami tidak pernah makan malam bersama. Semua orang hanya mengambil sesuatu dari lemari es setiap kali merasa lapar. Kami hampir tidak pernah menerima tamu. Dan jika saya membawa seorang teman pulang, ibu saya memastikan bahwa dia pergi sebelum waktu makan malam.

BACA JUGA: Ini Kisah Pendeta AS yang Masuk Islam setelah Kunjungi Arab Saudi

Seperti seorang Raja

Undangan Hasan ke rumahnya bukanlah yang terakhir. Menjadi ritual yang indah bahwa seminggu sekali dia akan mengundang saya untuk makan malam bersama mereka. Itu selalu hari terbaik dalam seminggu saya. Dan setiap kali saya mengunjungi mereka, mereka memperlakukan saya seperti seorang raja. Saya lantas mulai mempertanyakan mengapa ada perbedaan besar antara keluarga saya dan keluarga Hasan.

Pada saat ini, Islam tidak menjadi isu dalam berita. Jadi, saya tidak tahu bahwa Hasan adalah Muslim. Saya selalu bertanya-tanya mengapa ibunya mengenakan syal warna-warni di kepalanya. Tetapi saya hanya menanyakan hal ini ketika saya ingin tahu mengapa keluarga Hasan begitu baik dan ramah kepada saya.

Aku Ingin Islam dalam Hidupku

Jadi, suatu hari saya bertanya kepada Hasan mengapa ibunya selalu menutupi kepalanya. Dia menjelaskannya kepada saya dengan cara yang sangat tenang dan sabar. Di lain waktu ketika saya mengunjungi Hasan, saya tinggal sedikit lebih lama dari biasanya. Saat itulah saya melihat seluruh keluarga berdoa bersama . Itu membuat saya benar-benar berpikir.

Mereka tidak hanya makan malam bersama tetapi mereka juga menghadap Tuhan bersama. Dan mereka memperlakukan saya, tamu mereka, dengan cara yang begitu indah. Mereka membuat saya merasa seperti mereka benar-benar peduli pada saya. Saya menginginkan lebih dari itu dalam hidup saya. Saya ingin menjadi seperti mereka.

BACA JUGA: Cerita Timea Aya Csányi, Mualaf Asal Hungaria: Islam bukan hanya agama orang Arab dan Turki

Keesokan harinya saya bertemu Hasan saat istirahat makan siang. Saya bertanya kepadanya tentang doa dan apa yang harus saya lakukan untuk menjadi seperti mereka. Dia sedikit terkejut dengan pertanyaan saya tapi sangat senang.

Sepulang sekolah kami pergi ke rumahnya dan menunggu sampai ayahnya pulang kerja. Hasan mengatakan kepada ayahnya bahwa saya ingin menjadi Muslim. Ayahnya menatap saya dengan terkejut dan bahagia, lalu memeluk erat-erat. Kami duduk di atas sajadah dan dia menyuruh saya membaca syahadat .

Sekarang sudah lebih dari dua puluh tahun memeluk Islam. Saya telah pindah dari kota asal saya dan memiliki keluarga sendiri.

Keluarga Hasan masih sangat saya sayangi. Mereka menunjukkan kepada saya keindahan Islam. Mereka menunjukkan kepada saya cara indah Nabi Muhammad memperlakukan tamu kami. Melalui perilaku indah mereka, saya menjadi tertarik pada Islam.

Itulah sepenggal kisah mualaf berdasarkan pengalaman nyata Martin Ahmad. []

SUMBER: ABOUT ISLAM

Sumber : islampos.com
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahli Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi ‘adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?

Written by jumat berkah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

GIPHY App Key not set. Please check settings