Larangan Bagi Wanita Istihadah Beserta Penjelasannya _* OT5

Wanita adalah makhluk istimewa yang diciptakan oleh Allah Subhanahu Wa Taโ€™ala. Salah satu keistimewaan yang ada adalah yang sering dialami oleh seorang wanita baligh setiap bulannya, yaitu haid.

Keistimewaan lainnya ketika seorang wanita hamil dan mengeluarkan darah pasca melahirkan yang sering disebut darah nifas. Selain kedua hal tersebut, ada lagi darah yang terkadang dikeluarkan oleh seorang wanita. Darah ini umumnya keluar setelah masa haid terlewat. Yang lebih dikenal dengan darah istihadah.

Acap kali para wanita yang tidak mengetahui darah ini bukanlah darah haid terus akan tidak melakukan ibadah. Padahal, darah haid akan berhenti di hari ke-7 sesuai siklusnya. Jika diluar hari tersebut darah tersebut dinamakan darah istihadah.

Darah istihadah tidak menghalangi kita dari menjalankan ibadah sebagaiman mestinya yang harus dilakukan oleh para muslimah. Agar lebih jelas tentang larangan bagi wanita istihadah, ada baiknya mengetahui terlebih dahulu beberapa kondisi tentang Istihadah.

Ada tiga kondisi bagi wanita mustahadhah:

1. Sebelum mengalami istihadhah, ia mempunyai haid yang jelas waktunya.

Dalam kondisi ini, hendaklah ia berpedoman kepada jadwal haidnya yang telah diketahui sebelumnya. Maka pada masa itu dihitung sebagai haid dan berlaku baginya hukum-hukum haid. Adapun selain masa tersebut merupakan istihadhah yang berlaku baginya hukum-hukum istihadhah.

Misalnya, seorang wanita biasanya haid selama enam hari pada setiap awal bulan, tiba-tiba mengalami istihadhah dan darahnya keluar terus-menerus. Maka masa haidnya dihitung enam hari pada setiap awal bulan, sedang selainnya merupakan istihadhah.

Berdasarkan hadits Aisyah Radhiyallahu โ€˜anha bahwa Fatimah binti Abi Hubaisy bertanya kepada Nabi shallallahu โ€˜alaihi wasallam:

ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู’ู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ ุฅูู†ูู‘ูŠ ุฃูุณู’ุชูŽุญูŽุงุถู ููŽู„ุงูŽ ุฃูŽุทู’ู‡ูุฑ ุฃูŽููŽุฃูŽุฏูŽุนู ุงู„ุตูŽู‘ู„ุงูŽุฉูŽุŸ (( ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู„ุงูŽุŒ ุฅูู†ูŽู‘ ุฐูŽู„ูŽูƒูŽ ุนูุฑู’ู‚ูŒุŒ ูˆูŽู„ูŽูƒูู†ู’ ุฏูŽุนููŠ ุงู„ุตูŽู‘ู„ุงูŽุฉูŽ ู‚ูŽุฏู’ุฑูŽ ุงู„ุฃูŽูŠูŽู‘ุงู…ู ุงู„ูŽู‘ุชููŠู’ ูƒูู†ู’ุชูŽ ุชูŽุญููŠู’ุถููŠู’ู†ูŽ ูููŠู’ู‡ูŽุง ุซูู…ูŽู‘ ุงุบู’ุชูŽุณูู„ููŠู’ ูˆูŽุตูŽู„ูู‘ูŠู’ )) .. ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ

โ€œYa Rasulullah, sungguh aku mengalami istihadhah maka tidak pernah suci, apakah aku meninggalkan shalat? Nabi menjawab: Tidak, itu adalah darah penyakit. Namun tinggalkan shalat sebanyak hari yang biasanya kamu haid sebelum itu, kemudian mandilah dan lakukan shalat. โ€œ[Hadits riwayat Al-Bukhari]

Diriwayatkan dalam Shahih Muslim bahwa Nabi shallallahu โ€˜alaihi wasallam bersabda kepada Ummu Habibah binti Jahsy:

ุงู…ู’ูƒูุซููŠู’ ู‚ูŽุฏู’ุฑูŽ ู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ุชูŽุญู’ุจูุณููƒู ุญูŽูŠู’ุถูŽุชููƒู ุซูู…ูŽู‘ ุงุบู’ุชูŽุณูู„ููŠู’ ูˆูŽุตูŽู„ูู‘ูŠู’

โ€œDiamlah selama masa haid yang biasa menghalangimu, lalu mandilah dan lakukan shalat. โ€ Dengan demikian,wanita mustahadhah yang haidnya sudah jelas waktunya menunggu selama masa haidnya itu. Setelah itu mandi dan shalat, biar pun darah pada saat itu masih keluar.

2. Tidak mempunyai haid yang jelas waktunya sebelum mengalami istihadhah, karena istihadhah tersebut terus-menerus terjadi padanya mulai dari saat pertama kali ia mendapati darah.

Dalam kondisi ini, hendaklah ia melakukan tamyiz (pembedaan); seperti jika darahnya berwarna hitam, atau kental, atau berbau maka yang terjadi adalah haid dan berlaku baginya hukum-hukum haid. Dan jika tidak demikian, yang terjadi adalah istihadhah dan berlaku baginya hukum-hukum istihadhah.

Misalnya, seorang wanita pada saat pertama kali mendapati darah dan darah itu keluar terus menerus; akan tetapi ia dapati selama sepuluh hari dalam sebulan darahnya berwama hitam kemudian setelah itu berwama merah, atau ia dapati selama sepuluh hari dalam sebulan darahnya kental kemudian setelah itu encer, atau ia dapati selama sepuluh hari dalam sebulan berbau darah haid tetapi setelah itu tidak berbau maka haidnya yaitu darah yang berwama hitam (pada kasus pertama), darah kental (pada kasus kedua) dan darah yang berbau (padakasus ketiga).

Sedangkan selain hal tersebut, dianggap sebagai darah istihadhah. Berdasarkan sabda Nabi shallallahu โ€˜alaihi wasallam kepada Fatimah binti Abu Hubaisy:

ุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุฏูŽู…ู ุงู„ุญูŽูŠู’ุถูŽุฉู ููŽุฅูู†ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽุณู’ูˆูŽุฏู ูŠูุนู’ุฑูŽููุŒ ููŽุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ููŽุฃูŽู…ู’ุณููƒููŠู’ ุนูŽู† ุงู„ุตูŽู‘ู„ุงูŽุฉูุŒ ููŽุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ุขุฎูŽุฑู ููŽุชูŽูˆูŽุถูŽู‘ุฆููŠู’ ูˆูŽุตูŽู„ูู‘ูŠู’ ููŽุฅูู†ูŽู‘ู…ูŽุง ู‡ููˆูŽ ุนูุฑู’ู‚ูŒ โ€ฆ ุฑูˆุงู‡ ุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏ ูˆุงู„ู†ุณุงุฆูŠ ูˆุตุญุญู‡ ุงุจู† ุญุจุงู† ูˆุงู„ุญุงูƒู…

โ€œDarah haid yaitu apabila berwarna hitam yang dapat diketahui. Jika demikian maka tinggalkan shalat. Tetapi jika selainnya maka berwudhulah dan lakukan shalat karena itu darah penyakit.โ€

Hadits ini, meskipun perlu ditinjau lagi dari segi sanad dan matannya, telah diamalkan oleh para ulamaโ€™ rahimahumullah. Dan hal itu lebih utama daripada dikembalikan kepada kebiasaan kaum wanita pada umumnya.

3. Tidak mempunyai haid yang jelas waktunya dan tidak bisa dibedakan secara tepat darahnya.

Dalam hal ini apabila istihadhah yang dialaminya terjadi terus-menerus mulai dari saat pertama kali melihat darah sementara darahnya menurut satu sifat saja atau berubah-ubah dan tidak mungkin dianggap sebagai darah haid. Dalam kondisi ini, hendaklah ia mengambil kebiasaan kaum wanita pada umumnya.

Maka masa haidnya adalah enam atau tujuh hari pada setiap bulan dihitung mulai dari saat pertama kali mendapati darah Sedang selebihnya merupakan istihadhah. Misalnya, seorang wanita saat pertama kali melihat darah pada tanggal 5 dan darah itu keluar terus-menerus tanpa dapat dibedakan secara tepat mana yang darah haid, baik melalui wama ataupun dengan cara lain.

Maka haidnya pada setiap bulan dihitung selama enam atau tujuh hari dimulai dari tanggal tersebut.

Hal ini berdasarkan hadits Hamnah binti Jahsy Radhiyallahu โ€˜anha bahwa ia berkata kepada Nabi shallallahu โ€˜alaihi wasallam :

ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู’ู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ ุฅูู†ูู‘ูŠ ุฃูุณู’ุชูŽุญูŽุงุถู ุญูŽูŠู’ุถูŽุฉู‹ ูƒูŽุจููŠู’ุฑูŽุฉู‹ ุดูŽุฏููŠู’ุฏูŽุฉู‹ ููŽู…ูŽุง ุชูŽุฑูŽู‰ ูููŠู’ู‡ูŽุง ู‚ูŽุฏู’ ู…ูŽู†ูŽุนูŽุชู’ู†ููŠ ุงู„ุตูŽู‘ู„ุงูŽุฉูŽ ูˆูŽุงู„ุตูู‘ูŠูŽุงู…ูŽุŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ: (( ุฃูŽู†ู’ุนูŽุชู ู„ูŽูƒู (ุฃูŽุตููู ู„ูŽูƒู ุงุณู’ุชูุนู’ู…ูŽุงู„ูŽ) ุงู„ูƒูุฑู’ุณูููŽ (ูˆู‡ูˆ ุงู„ู‚ุทู†) ุชูŽุถูŽุนููŠู’ู†ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ููŽุฑุฌู ููŽุฅูู†ูŽู‘ู‡ู ูŠูุฐู’ู‡ูุจู ุงู„ุฏูŽู‘ู…ูŽ )) ู‚ูŽุงู„ูŽุชู’: ู‡ููˆูŽ ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑู ู…ูู†ู’ ุฐูŽู„ููƒูŽ. ูˆูŽูููŠู’ู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ: (( ุฅูู†ูŽู‘ู…ูŽุง ู‡ูŽุฐูŽุง ุฑูŽูƒู’ุถูŽุฉูŒ ู…ูู†ู’ ุฑูŽูƒูŽุถูŽุงุชู ุงู„ุดูŽู‘ูŠู’ุทูŽุงู†ุŒ ููŽุชูŽุญููŠู’ุถููŠู’ ุณูุชูŽู‘ุฉูŽ ุฃูŽูŠูŽู‘ุงู…ู ุฃูŽูˆู’ ุณูŽุจู’ุนูŽุฉูŽ ูููŠู’ ุนูู„ู’ู…ู ุงู„ู„ู‡ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ุŒ ุซูู…ูŽู‘ ุงุบู’ุชูŽุณูู„ููŠู’ ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ุฅูุฐูŽุง ุฑูŽุฃูŽูŠู’ุชู ุฃูŽู†ูŽู‘ูƒู ู‚ูŽุฏู’ ุทูŽู‡ูุฑู’ุชู ูˆูŽุงุณู’ุชูŽู†ู’ู‚ูŽูŠู’ุชู ููŽุตูŽู„ูู‘ูŠ ุฃูŽุฑู’ุจูŽุนู‹ุง ูˆูŽุนูุดู’ุฑููŠู’ู†ูŽ ุฃูŽูˆู’ ุซูŽู„ุงูŽุซู‹ุง ูˆูŽุนูุดู’ุฑููŠู’ู†ูŽ ู„ูŽูŠู’ู„ูŽุฉู‹ ูˆูŽุฃูŽูŠูŽู‘ุงู…ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุตููˆู’ู…ููŠู’ )) .. ุฑูˆุงู‡ ุฃุญู…ุฏ ูˆุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏ ูˆุงู„ุชุฑู…ุฐูŠ ูˆุตุญุญู‡ุŒ ูˆู†ู‚ู„ ุนู† ุฃุญู…ุฏ ุฃู†ู‡ ุตุญุญู‡ ูˆุนู† ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ ุฃู†ู‡ ุญุณู†ู‡.

โ€œYa Rasulullah, sungguh aku sedang mengalami istihadah yang deras sekali. Lalu bagaimana pendapatmu tentangnya karena ia telah menghalangiku shalat dan berpuasa? Beliau bersabda: โ€œAku beritahukan kepadamu (untuk menggunakan) kapas dengan melekatkannya pada farji, karena hal itu dapat menyerap darahโ€. Hamnah berkata: โ€œDarahnya lebih banyak dari ituโ€. Nabipun bersabda: โ€œIni hanyalah salah satu usikan syetan. Maka hitunglah haidmu 6 atau 7 hari menurut ilmu Allah Taโ€™ala lalu mandilah sampai kamu merasa telah bersih dan suci, kemudian shalatlah selama 24 atau 3 hari, dan puasalah.โ€œ

Jadi larangan bagi wanita istihadah adalah tidak ada. Wanita yang tengah mengalami istihadah tetap harus melakukan ibadah wajib, asal sebelumnya melakukan istinja atau bersuci.

Sumber : dalamislam.com

Alhamdulillah Allohumma Sholli โ€˜Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi โ€˜adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata โ€˜arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?

dalamislam

Written by dalamislam