Larangan Berkata Kasar Dalam Islam _* OT3

Seringkali kita tidak sadar jika kita sedang dalam keadaan emosi yang membuat mulut bisa berkata kasar dan menyakiti hati orang lain. Perlu diketahui, bahwa hal tersebut sangat dilarang oleh Allah, Allah melarang umat muslim menyakiti hati orang lain dengan mengucapkan kata-kata kasar yang dapat memicu permusuhan dan pertengkaran.

Terlebih acap kali kita lihat bahwa kata-kata kasar tersebut banyak di ucapkan lewat media online dengan menggunjing orang lain.

Al Imam Tirmidzi meriwayatkan dalam Sunnahnya, dimana Rasulullacah shallallahu โ€˜alayhi wa sallam bersabda:

ู…ูŽุง ุดูŽูŠู’ุกูŒ ุฃูŽุซู’ู‚ูŽู„ู ูููŠู’ ู…ููŠู’ุฒูŽุงู†ู ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ู…ูู†ู’ ุฎูู„ูู‚ู ุญูŽุณูŽู†ู ูˆูŽุฅูู†ูŽู‘ ุงู„ู„ู‡ูŽ ู„ูŽูŠูุจู’ุบูุถู ุงู„ู’ููŽุงุญูุดูŽ ุงู„ู’ุจูŽุฐููŠู’ุกูŽ

โ€œSesungguhnya tidak ada sesuatu apapun yang paling berat ditimbangan kebaikan seorang muโ€™min pada hari kiamat seperti akhlaq yang mulia, dan sungguh-sungguh (benar-benar) Allah benci dengan orang yang lisannya kotor dan kasar.โ€

(Hadits Riwayat At Tirmidzi nomor 2002, hadฤซts ini hasan shahฤซh, lafazh ini milik At Tirmidzi, lihat Silsilatul Ahadits Ash Shahihah No 876).

Dalam hadฤซts ini kita perhatikan bahwa Rasulullah shallallahu โ€˜alayhi wa sallam telah mengkaitkan antara akhlaq yang mulia dengan lisan yang kotor. Seakan-akan bahwasanya kalau Anda ingin menjadi orang yang berakhlaq mulia jangan memiliki lisan yang kotor. Maka jaga lisan kita.ย Sesungguhnya orang yang berkata kasar dibenci oleh Allah swt.

Kaum Muslimin di didik dengan ajaran agama yang benar dan lurus. Islam itu rahmatan lilโ€™alamin (menebar kasih sayang terhadap sesama) dan mengutamakan akhlak mulia (akhlaqul karimah).

Dari Abu Hurairah radhiyallahu โ€˜anhu, Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda,

ู…ูŽู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูุคู’ู…ูู†ู ุจูุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ุขุฎูุฑู ููŽู„ู’ูŠูŽู‚ูู„ู’ ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุงุŒ ุฃูŽูˆู’ ู„ููŠูŽุตู’ู…ูุชู’

โ€œBarang siapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka berkatalah yang baik dan jika tidak maka diamlah.โ€ (HR. Bukhari no. 6018 dan Muslim no. 47)

Sifat orang beriman pula tidaklah mengumpat dengan perkataan dan tingkah laku. Ancaman bagi mereka yang mencela seperti itu jelas dalam potongan ayat Surat Al Humazah berikut:

ูˆูŽูŠู’ู„ูŒ ู„ููƒูู„ู‘ู ู‡ูู…ูŽุฒูŽุฉู ู„ูู…ูŽุฒูŽุฉู

โ€œKecelakaanlah bagi setiap pengumpat lagi pencelaโ€ (QS. Al Humazah: 1)

Ayat ini adalah ancaman bagi orang yang mencela yang lain dengan perbuatan dan mengumpat dengan ucapan. Hamaz adalah mencela dan mengumpat orang lain dengan isyarat dan perbuatan. Sedangkan lamaz adalah mencela orang lain dengan ucapan.
Ancaman wail dalam ayat di atas adalah ancaman berat. Salah satu tafsiran menyatakan wail adalah lembah di neraka..

Juga di antara orang yang tidak boleh diikuti adalah orang yang banyak mengumpang dengan kata-kata kotor seperti โ€˜taiโ€™ dan โ€˜anjingโ€™ sebagaimana disebutkan dalam ayat:

โ€œYang banyak mencela, yang kian ke mari menghambur fitnah.โ€ (QS. Al Qalam: 11).

Mukmin atau muslim yang baik tidak akan berkata keji, kotor, melaknat, mencela, dan sebagainya yang buruk-buruk. Muslim sejati akan berbicara sopan, santun, tidak menyakiti hati orang lain, dan selalu baik dalam berbicara atau berkomentar.

Maka itu, jauhilah perkataan kasar (perkataan kotor), hindari kebiasaan suka menyindir orang lain, suka menjatuhkan orang lain, suka mengejek orang lain, bahkan sampai memfitnah orangย  lain.

Semoga kita diberi kekuatan untuk menjadi Muslim yang baik, taat perintah Allah dan Rasul-Nya, termasuk orang yang tidak berkata kasar, kotor, keji, mengumpat, dan sebagainya. Aamiin.

Sumber : dalamislam.com

Alhamdulillah Allohumma Sholli โ€˜Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi โ€˜adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata โ€˜arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?

dalamislam

Written by dalamislam