Maskapai Ngambek, Tak Angkut Penumpang yang Lakukan Refund _*

London

Maskapai ini ngambek, tak mau lagi mengangkut pelanggannya yang mengklaim refund tiket yang dibeli dari kartu kredit. Penumpang yang beralasan tak bisa terbang karena lockdown pun tak diterima perusahaan.

Diberitakan CNN, tindakan tersebut mempengaruhi penumpang yang membeli tiket yang tidak dapat dikembalikan untuk penerbangan Ryanair yang beroperasi sesuai jadwal selama pandemi. Kurang dari 1.000 penumpang terpengaruh dan mereka memilih untuk tidak bepergian.

“Mereka memproses tagihan secara tidak sah melalui perusahaan kartu kredit mereka. Mereka harus menyelesaikan utang mereka yang belum dibayar dengan maskapai sebelum mereka diizinkan terbang lagi,” kata perusahaan.

“Pelanggan yang menerima pengembalian uang langsung dari maskapai setelah membatalkan penerbangan tidak akan terpengaruh,” imbuh Ryanair.

Upaya Ryanair untuk memulihkan uang pertama kali dilaporkan oleh MoneySavingExpert, situs web keuangan pribadi di Inggris.

Tagihan balik terjadi ketika pelanggan mempermasalahkan pembayaran pada kartu debit atau kredit mereka dan transaksi dibatalkan oleh bank mereka, yang mengembalikan uang dari bank maskapai.

Selama lockdown, Ryanair dan British Airways menolak untuk mengembalikan uang beberapa penumpang karena tak bisa terbang. Mereka tak memenuhi kualifikasi peraturan pemerintah yang melarang perjalanan yang tidak penting.

Sebagai solusi, maskapai menawarkan voucher atau opsi untuk memesan ulang. Visa dan Mastercard menolak berkomentar.

MoneySavingExpert melaporkan bahwa mereka telah berbicara dengan tiga penumpang yang mengatakan bahwa mereka baru mengetahui setelah memesan perjalanan baru dengan Ryanair.

Mereka lalu tidak diizinkan naik ke pesawat kecuali mereka membayar pengembalian uang sejumlah ratusan pound. Menurut laporan tersebut, Ryanair menawarkan untuk mengembalikan uang tiket baru jika pelanggan tidak ingin mengembalikan permintaan maskapai.

Tetapi salah satu penumpang dilaporkan mengetahui hanya tiga hari sebelum dia akan bepergian dan merasa dia tidak punya pilihan selain membayar Ryanair atau mengambil risiko kehilangan uang yang dihabiskan untuk akomodasi, penyewaan mobil, tes Covid-19, dan parkir bandara.

Simak Video “Pekerja Sektor Transportasi Italia Gelar Aksi Mogok Kerja
[Gambas:Video 20detik]
(msl/ddn)





Sumber : detik.com
Featured Image : unsplash.com
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahli Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihiadada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?