in ,

Menang di Debut Tinju Profesional, Cucu Muhammad Ali Terinspirasi Sang Kakek _*

loading…

OKLAHOMA – Nico Ali Walsh, merupakan cucu dari legenda tinju dunia, Muhammad Ali . Pemuda 21 tahun itu baru saja memenangkan pertandingan tinju profesional pertamanya, pada Sabtu (14/8/2021) atau Minggu (15/8) pagi WIB di Oklahoma, Amerika Serikat.

Ali Walsh bertarung di kelas menengah tinju dan mengukir catatan manis pada debut profesionalnya setelah mengalahkan Jordan Weeks dengan TKO. Dia menjatuhkan Weeks di pertengahan ronde pertama sebelum wasit menghentikan pertarungan di menit 1:49. Uniknya, dia menggunakan celana yang dipakai sang kakek, Muhammad Ali.

Baca Juga: David Haye Comeback Pertaruhkan Nama Besar Lawan Petinju Miliuner

Pemuda yang dibesarkan di Las Vegas itu adalah putra Robert Walsh dan Rasheda Ali Walsh, putri Muhammad Ali. Dia menandatangani kesepakatan dengan Top Rank Boxing Bob Arum pada bulan Juni lalu. Diketahui, promotor tinju itu pernah menangani 27 pertandingan kakeknya.

Ali Walsh mengaku rindu dengan sang kakek dan kemenangan ini sangat emosional baginya. Dia juga mengatakan bahwa dia dan Weeks telah mengukir sejarah pada pertandingan ini.

“Jelas kakek saya, saya sangat memikirkannya. Saya merindukannya. Ini adalah perjalanan yang emosional,” kata Ali Walsh dilansir dari Reuters, Minggu (15/8/2021).

“Saya pikir saya dan dia (Weeks) membuat sedikit sejarah malam ini. Ini benar-benar sesuai dengan harapan saya,” imbuhnya.

Cucu Muhammad Ali itu tidak merasa tertekan dengan statusnya sebagai cucu dari seorang legenda tinju. Dia mengatakan tidak akan memakai celana itu lagi karena itu adalah milik kakeknya.

Baca Juga: Nico Ali Cucu Muhammad Ali Menang KO Ronde 1 saat Debut Tinju Pro

“Mungkin orang melihat saya mengalami banyak tekanan. Namun bagi saya, dia hanya kakek saya,” kata Ali Walsh.

“Saya tidak akan pernah memakai celana ini lagi. Ini adalah celana kakek saya. Seperti yang saya katakan, pertarungan ini sangat emosional, Ini adalah mimpi saya yang menjadi kenyataan. Kemenangan ini sangat berarti untuk saya,” pungkasnya.

Sekadar informasi, Muhammad Ali, yang dijuluki “The Greatest”, meninggal pada Juni 2016. Karir tinjunya sangat luar biasa dan dia mempunyai bakat yang belum pernah dimiliki petinju sebelumnya. Kehebatannya di dalam ring dan kontroversi yang melekat padanya di luar ring membuatnya menjadi salah satu tokoh paling terkenal pada abad 20.

(sto)

Sumber : sindonews.com
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahli Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi ‘adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?

Written by jumat berkah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

GIPHY App Key not set. Please check settings