Mengapa Kita Sering Mendapatkan Cobaan dari Allah SWT? _*

Allah SWT memberikan cobaan kepada setiap hamba-Nya

REPUBLIKA.CO.ID, — Kesulitan ekonomi, sakit, putus hubungan atau banyak cobaan lain, seringkali membuat orang berputus asa. Tidak sedikit orang, bahkan mengeluhkan seakan cobaan datang silih berganti tanpa henti dalam kehidupannya.


Dilansir dari Elbalad, Anggota Fatwa di Dar Ifta Mesir, Dr Abdullah Al Ajmi mengatakan, prinsip dasar dalam kehidupan seseorang adalah cobaan. Jika tidak merasakan hal itu, maka  seakan penciptaan Tuhan adalah sia-sia. Allah SWT berfirman:


أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَٰكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ فَتَعَٰلَى ٱللَّهُ ٱلْمَلِكُ ٱلْحَقُّ ۖ لَآ إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ رَبُّ ٱلْعَرْشِ ٱلْكَرِيمِ 


Artinya: “Maka apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?. Maka Mahatinggi Allah, Raja Yang Sebenarnya; tidak ada Tuhan selain Dia, Tuhan (Yang mempunyai) ‘Arsy yang mulia.” (QS Al Muminun ayat 115-116).


Ayat ini menjelaskan, Allah SWT memberikan cobaan, larangan dan perintah, semata-mata untuk membedakan Muslim yang baik dari yang buruk. “Bahwa tujuan penderitaan adalah untuk menunjukkan yang jahat dari yang saleh dan yang durhaka dari mukmin,” jelas Dr Abdullah Al Ajmi sembari  mengutip ayat Alquran surat Shad ayat 27-28:


وَمَا خَلَقْنَا السَّمَاۤءَ وَالْاَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا بَاطِلًا ۗذٰلِكَ ظَنُّ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا فَوَيْلٌ لِّلَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنَ النَّارِۗ اَمْ نَجْعَلُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ كَالْمُفْسِدِيْنَ فِى الْاَرْضِۖ اَمْ نَجْعَلُ الْمُتَّقِيْنَ كَالْفُجَّارِ


Artinya: “Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dengan sia-sia. Itu anggapan orang-orang kafir, maka celakalah orang-orang yang kafir itu karena mereka akan masuk neraka. Pantaskah Kami memperlakukan orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan sama dengan orang-orang yang berbuat kerusakan di bumi? Atau pantaskah Kami menganggap orang-orang yang bertakwa sama dengan orang-orang yang jahat?.”


Abdullah Al Ajmi menyebut, perbedaan tidak akan muncul kecuali dengan ujian, seperti ujian yang diberikan kepada siswa, agar mengetahui perbedaan antara yang unggul, yang lemah, dan yang rata-rata. Allah SWT berfirman: 


ٱلَّذِى خَلَقَ ٱلْمَوْتَ وَٱلْحَيَوٰةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ ٱلْعَزِيزُ ٱلْغَفُورُ  


Artinya: “Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Mahaperkasa lagi Mahapengampun.” (QS Al Mulk ayat 2).


 


Doa terkena musibah 


Dari Abdullah bin Umar, dia berkata bahwa di antara doa Rasulullah SAW adalah sebagai berikut:


اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ وَتَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ وَفُجَاءَةِ نِقْمَتِكَ وَجَمِيعِ سَخَطِكَ


Latin: “Alloohumma innii a’uddzu bika min zawaali ni’matik, wa tahawwuli ‘aafiyatik, wa fujaa ‘ati niqmatik, wa jamii’i sakhotik.” 


Artinya: “Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari hilangnya kenikmatan yang telah Engkau berikan, dari berubahnya kesehatan yang telah Engkau anugerahkan, dari siksa-Mu yang datang secara tiba-tiba, dan dari segala kemurkaan-Mu.” (HR Muslim). 


 


Sumber: elbalad


 


Sumber : republika.co.id
Featured Image : unsplash.com
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihi ‘adada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?