Pahlawan Olahraga Indonesia, Hariyanto Arbi Si Pemilik Smash 100 Watt _*

loading…

JAKARTA – Gigihdan pantang menyerah, dua sebutan itu tampak pantas disematkan kepada sang legenda bulu tangkis di nomor tunggal putra Hariyanto Arbi dalam membanggakan Indonesia. Siapa sangka, pria yang dijuluki pemilik ‘Smash 100 Watt’ ini memiliki masa kecil yang tak seberuntung anak seumurannya.

Pria kelahiran 21 Januari 1972 di Kudus, Jawa Tengah ini mulai aktif bermain bulu tangkis di era 1990-an. Keaktifannya itu mengikuti jejak kakak-kakaknya yaitu Hastomo Arbi dan Eddy Hartono yang telah bergabung Pelatnas lebih dulu.

Baca Juga: Ellyas Pical, Pahlawan Olahraga Indonesia dari Gelanggang Tinju

Di masa kecil, Hari merupakan anak yang menjadikan gang-gang sempit di depan rumahnya sebagai tempat untuk bermain bulu tangkis. Ya, saat itu darah badminton keluarganya sudah melekat dalam dirinya.

Di sisi lain, Hari mengaku lahir dari keluarga yang serba kesusahan. Ia pun menceritakan bagaimana perjuangan selama masa mudanya yang berangkat latihan harus diantarkan dengan becak.

“(Dukungan keluarga) Luar biasa sekali, waktu kecil saja kita kan dari orang susah kalo orang tua anter aja naik becak bareng gitu sampe kaya gitu. Untuk latihan aja kita susah jadi kendaraanya ya kita naik becak,” ucah Hari saat diwawancarai tim MNC Portal Indonesia.

Dengan kenyataan itu, Hari justru merasa terpicu untuk menjadi atlet bulu tangkis yang bisa membanggakan Indonesia. Motivasinya mencapai puncak ketika melihat kakaknya Hastomo juara Piala Thomas 1984.

Hari melihat sang kakak mendapat sambutan luar biasa di tanah air setelah kepulangannya dari event tersebut. Hari yang saat itu ikut menjemput di bandara melihat kakaknya dibanggakan ribuan orang dan tentu sang ayah.

“Pasti (sangat termotivasi). Waktu itu kan awalnya waktu kakak, mas Hastomo Waktu menang Thomas Cup kan diarak-arak tuh waktu tahun 84. Waktu itu saya kan juga jemput sama orang tua, nah orang tua sampe nangis-nangis. Dari situ dapet inspirasi bahwa kalo mau nyenengin orang tua ya salah satunya ya harus juara,” ucap Hari.

Perlahan-lahan Hari menunjukkan keseriusannya di dunia bulu tangkis. Hari memulai karier dengan bergabung PB Djarum. Ajang pertamanya ialah mengikuti kejuaraan Pelajar se-Asia di Hongkong pada 1986 atau pada saat itu umurnya masih 14 tahun.

Saat memasuki umur 18, Hari mendapat panggilan dari Pelatnas PBSI tepatnya pada 1990. Di awal tahun mengikuti Pelatnas, Hari mengaku penampilannya sempat jeblok karena harus beradaptasi.

Namun memasuki 1992 penampilannya meningkat dengan menjuarai beberapa event besar seperti Taiwan Open hingga All England. Sampai memasuki puncaknya pada 1994 yakni ketika Hari menjadi juara di Thomas Cup.

Sumber : sindonews.com
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahlihi Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihiadada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?