Wajib Tahu! 7 Zat Besi Penting untuk Kesehatan Mental _*


Jakarta

Tanggal 10 Oktober menjadi hari kesehatan mental sedunia yang selalu diperingati setiap tahun. Dalam sebuah penelitian terbaru yang melibatkan 80 ribu anak usia 4-17 tahun di Asia, Eropa, dan Amerika, menunjukkan bahwa depresi dan kecemasan pada anak dan remaja meningkat dua kali lipat selama pandemi COVID-19.

Sedangkan di Indonesia dalam survei melalui website resmi Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia (PDSKJI), sebanyak 64,3 persen dari 1.522 responden dinyatakan mengidap masalah mental akibat pandemi COVID-19.

Hasil lain menunjukkan bahwa sebanyak 76,1 persen perempuan berusia 14-71 tahun terbukti mengalami masalah mental. Artinya, masalah mental mayoritas dialami oleh perempuan seperti gangguan kecemasan, depresi, dan trauma psikologis.

Mayoritas responden merasakan cemas karena takut hal buruk terjadi, khawatir berlebihan, mudah marah atau jengkel, dan sulit relaks. Pada gejala depresi, mereka merasakan sulit tidur, mudah lelah, percaya diri menurun, dan hilangnya minat.

Pada 2018, Kementerian Kesehatan melakukan survei dan hasilnya adalah meningkatnya proporsi gangguan mental dengan kenaikan persentase sebesar 7 persen dari tahun 2013 yang hanya 1,7 persen.

Penduduk perkotaan menunjukkan memiliki gangguan emosional lebih tinggi daripada di pedesaan. Di Indonesia, gangguan mental yang sering ditemukan adalah bipolar, depresi, dan skizofrenia.

Dampak negatif pada kesehatan fisik

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memprediksi bahwa depresi akan menjadi penyakit kedua di dunia yang banyak diidap masyarakat. Diketahui, stres psikososial yang berkepanjangan tanpa dilakukan pengobatan bisa menyebabkan gejala depresi hingga berpengaruh pada kesehatan fisik, seperti berikut:

  • Daya tahan tubuh menurun
  • Rentan infeksi
  • Risiko alergi meningkat
  • Burn out syndrome (keletihan emosional, depersonalisasi, berkurangnya perhargaan pada diri sendiri)
  • Berat badan meningkat
  • Gangguan saluran pencernaan
  • Penyakit jantung koroner
  • Hipertensi
  • Migrain
  • Kanker.

Peran asupan gizi pada kesehatan mental

Asupan gizi yang baik ternyata dapat berperan penting terhadap kesehatan mental, seperti munculnya depresi, durasi, dan tingkat keparahan. Gizi yang tidak seimbang berdampak pada mudahnya seseorang merasakan depresi. Sebab kondisi kejiwaan seseorang dapat berinteraksi melalui sistem saraf dan hormon.

Stres bikin gemuk, mitos atau fakta? Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.



Simak Video “Mengenal Hari Kesehatan Mental Sedunia
[Gambas:Video 20detik]


Sumber : detik.com
Featured Image : unsplash.com
Alhamdulillah Allohumma Sholli ‘Ala Nabiyina Muhammad Wa Ahli Wa Ashhabihi Wa Ummatihi. Subhanallah wa bihamdihiadada khalqihi wa ridha nafsihi wa zinata ‘arsyihi wa midada kalimatihi. Jazakumullah sudah ikut men-share (membagikan) konten ini, insya Alloh jadi amal jariyah untuk kebaikan dunia akhirat kita. Aamiin

Report

What do you think?